top of page

2024.3.10 Mengapa Paulus Tidak Takut (Kisah Para Rasul 27:21-26)

Mengapa Paulus Tidak Takut (Kisah Para Rasul 27:21-26)

Hidup kita sering diibaratkan seperti kapal yang berlayar di lautan karena ada beberapa aspek dalam perjalanan hidup yang mirip dengan berlayar di lautan. Berlayar secara efektif menggambarkan ketidakpastian, tantangan, perubahan, dan pertumbuhan dalam hidup kita. Bagaimana perjalanan hidup Anda?

Perikop yang akan kita baca dan bagikan hari ini, Kisah Para Rasul 27, adalah sebuah catatan perjalanan dari Kaisarea ke Roma. Dalam catatan ini, kita dapat melihat sekilas tentang sifat manusia yang universal.

Kita melihat kecenderungan manusia untuk merasa takut dan putus asa ketika menghadapi ancaman atau ketidakpastian, dan kita juga melihat naluri untuk bertahan hidup. Para pelaut meninggalkan barang bawaan mereka untuk membuat kapal lebih ringan. Kita melihat sebuah komunitas yang berada dalam krisis. Dan kita akan melihat bagaimana kepemimpinan Paulus yang setia di tengah-tengah keadaan yang sangat mengerikan mengubah nada kapal.

Semoga perjalanan hidup Anda menjadi perjalanan yang sukses, dengan penyertaan Allah Tritunggal.

Tanpa menghiraukan peringatan Paulus yang sedang dipenjara, kapal meninggalkan pelabuhan. Angin sepoi-sepoi bertiup dari arah selatan. Perwira dan orang-orang yang mempercayai nakhoda dan pemilik kapal mungkin berpikir bahwa mereka sudah membuat keputusan yang tepat dan merasa senang bahwa mereka tidak mengikuti nasehat Paulus.

Tetapi angin dari selatan ini bukan angin yang cocok untuk nakhoda dan rekan-rekan sekapal: angin itu dengan cepat berubah menjadi angin timur laut dari Gunung Ida, yang menjulang tinggi di tengah-tengah pulau Kreta (2.556 meter di atas permukaan laut), dan menyerang kapal itu. Sejak saat itu, kapal terombang-ambing dan terdorong, dan tidak ada yang dapat dilakukan oleh kapten dan pemilik kapal: kata-kata Paulus, tawanan Yesus, menjadi semakin nyata.

Kapal, dengan nasib 276 orang di dalamnya, mulai digerakkan oleh 'euragulo'. Pada titik ini, sekoci, sebuah kapal darurat yang terpasang di kapal, terlepas. Para pelaut pasti putus asa untuk menarik sekoci ke atas (untungnya, mereka melewati 'di bawah pulau kecil bernama Gauda', sehingga mereka dapat meraihnya dan menariknya ke atas). Para pelaut mengambil seutas tali dan melilitkannya ke lambung kapal agar tidak jatuh lagi.

Kapal rakit dalam hidup Anda

Untuk menggunakan analogi rakit dalam kehidupan kita, sebagian besar dari kita memiliki rakit sendiri. Kita memiliki perahu pelarian untuk skenario terburuk, untuk keadaan darurat. Kita memiliki perahu "uang dan harta benda". Beberapa orang memiliki rakit "uang" untuk saat mereka sakit atau tua, yang mereka bungkus dengan erat dan mereka pegang. Beberapa orang memiliki rakit "keluarga", karena saat masa-masa sulit dan sulit, mereka tidak memiliki orang lain untuk dituju selain keluarga mereka. Beberapa orang membangun rakit mereka sendiri dengan membeli asuransi. Entah itu asuransi kesehatan, asuransi jiwa, asuransi kebakaran, atau asuransi kanker, orang-orang membayar sejumlah kecil uang setiap bulan untuk memiliki perahu yang dapat mereka gunakan dalam keadaan darurat.

Apakah Anda memilikinya, dan jika ya, apa saja?

Uang dan harta benda memang penting, keluarga juga penting, asuransi juga penting, properti juga penting, namun ada kalanya semua hal tersebut tidak penting. Entah itu penyakit serius yang tidak dapat disembuhkan oleh pengobatan modern, kehilangan orang yang dicintai, atau pukulan yang menghancurkan secara spiritual dan emosional. Dikatakan bahwa orang yang mengalami depresi berat akan jatuh ke dalam kondisi ketakutan yang luar biasa, di mana uang, harta benda, dan manusia tidak lagi menjadi harapan mereka.

Ciri khas dari sebuah perahu raksasa adalah ukurannya yang kecil; hanya sedikit orang yang dapat masuk ke dalamnya dalam keadaan darurat. Dalam ayat 30, kita melihat bahwa para pangeran secara diam-diam menurunkan perahu mereka sehingga mereka dapat menyimpannya untuk diri mereka sendiri. Pada akhirnya, mereka tidak lebih dari sekadar perahu yang diikat untuk diri mereka sendiri. Perahu Anda mungkin tidak jauh berbeda. Mungkin hanya untuk saya atau hanya untuk keluarga saya. Tapi percayalah, Tuhan telah menyiapkan bahtera untuk menyelamatkan semua orang.

Gundukan pasir dan terumbu karang

Anda telah berhasil mengamankan perahu Anda, tetapi sekarang tantangannya adalah menavigasi dengan aman melalui daerah perairan yang rendah. Semakin besar dan berat perahu, semakin berbahaya. Perahu besar mungkin stabil di perairan dalam, tetapi di perairan dangkal, Anda harus waspada terhadap gundukan pasir dan terumbu karang.

Gundukan pasir terbentuk secara alami ketika pasir terdorong ke satu tempat oleh angin atau air. Gundukan pasir sebenarnya melindungi pantai, tetapi terkadang kapal besar terjebak dan kandas, atau ikan besar terperangkap dan mati.

Yang lebih berbahaya dari gundukan pasir adalah terumbu karang. Terumbu karang dapat menenggelamkan kapal besar dalam sekejap.

Ada pepatah Korea yang mengatakan, "Saya tahu sepuluh cara di dalam air, tapi saya tidak tahu satu cara untuk manusia. Ini adalah analogi dari pikiran manusia sebagai jalur air.

Saya percaya bahwa ada gundukan pasir dan terumbu karang di dalam hati manusia, yang sulit untuk dilihat ketika Anda berada jauh, tetapi ketika Anda mendekat dan memiliki hubungan yang dalam, ada beberapa kasus di mana Anda terluka oleh hubungan antar manusia karena ada gundukan pasir dan terumbu karang di dalam hati Anda.

Bahkan orang dengan hati yang paling besar pun bisa memiliki gundukan pasir dan karang.

Saya melihat sebuah adegan di mana dua orang penghibur dari Jepang bertemu dan berdamai setelah tujuh tahun. Tujuh tahun yang lalu, mereka sangat dekat satu sama lain. Lalu suatu hari, sang junior mengalami kecelakaan mobil dan menelepon sang senior, tetapi telepon terputus di tengah jalan. Sejak saat itu, sang senior mengatakan bahwa sang junior tidak sopan dan tidak menghubunginya selama tujuh tahun, dan tidak pernah muncul di acara tersebut bersama sang junior, sehingga ia benar-benar berpaling darinya.

"Aku tidak tahu tentang Anda, tetapi saya tidak suka orang yang kasar," "Saya tidak bisa mentolerir orang yang tidak menepati janji mereka," "Saya bukan tipe orang yang hanya sekali dan selesai," "Saya bukan tipe orang yang hanya sekali dan selesai," dan Anda kehilangan orang karenanya.

Bukankah ini adalah gundukan pasir, terumbu karang pikiran? Bukankah Anda memiliki terumbu karang di dalam pikiran Anda yang biasanya tidak terlihat?

Tidakkah Anda memiliki karang-karang di dalam hati Anda, karang-karang intoleransi, karang-karang kesombongan, karang-karang ketidakmampuan untuk mengampuni? Karang-karang ini melukai dan melukai orang-orang di sekitar Anda.

Gereja adalah sebuah 'kanal'

Ketika membangun sebuah terusan, kedalamannya lebih penting daripada lebarnya. Ketika Terusan Suez yang terkenal di Mesir dibangun, awalnya hanya sedalam lima meter, tetapi kemudian diperdalam dan sekarang memiliki kedalaman 24 meter. Semakin dalam sebuah terusan, semakin banyak perahu dan kapal yang lebih besar dapat melewatinya dengan aman.

Gereja adalah tempat di mana banyak orang melewatinya. Gereja adalah tempat di mana orang-orang datang kepada Tuhan, bertemu dengan-Nya, dan menerima kasih karunia-Nya. Oleh karena itu, gereja adalah sebuah kanal rohani yang menghubungkan dunia dengan Tuhan di surga. Itu haruslah sebuah saluran yang dalam.

Namun, ada banyak orang yang datang ke gereja, tetapi mereka terjebak di gundukan pasir dan karang di dalam gereja, dan mereka tidak dapat mencapai Tuhan, dan mereka pergi dengan hati yang terluka dan hancur.

Sebagai seorang pendeta, saya bergumul setiap hari untuk memastikan bahwa saya tidak menjadi gundukan pasir atau karang. Hal yang paling mudah untuk dilakukan adalah menjaga jarak antara satu orang dengan yang lain, dan terkadang hal ini bisa menjadi aman, tetapi gereja adalah tempat di mana 'orang-orang kudus bersekutu satu sama lain'. Itulah gereja yang seharusnya: tempat di mana orang kudus dan orang kudus saling berdekatan.

Agar gereja menjadi seperti kanal yang dalam, kita membutuhkan Allah Roh Kudus, yang menyelidiki hati kita, untuk menyingkirkan gundukan-gundukan pasir dan karang-karang di dalam hati kita. Kita membutuhkan Roh Kudus untuk menyingkirkan gundukan-gundukan pasir yang terus menumpuk tanpa kita sadari, dan karang-karang keras yang mulai menancap di lubuk hati kita.

Berdoalah seperti ini "Tuhan, gundukan pasir dari keinginan duniawi menumpuk di dalam hatiku. Ada banyak batu karang dosa. Hal ini telah menyakiti orang-orang yang dekat dengan saya. Mereka enggan untuk datang kepada saya. Tuhan, tolong singkirkan gundukan pasir keinginan duniawi dari hatiku, singkirkan karang-karang dosa, sehingga aku dapat memiliki persekutuan yang dalam dengan banyak orang seperti sebuah kanal yang dalam."

Biarlah kasih karunia Allah ini datang kepada kita semua, dan biarlah kita menjadi saluran yang membantu dunia datang kepada Allah Tritunggal. Kedalaman gereja lebih penting daripada ukurannya. Sama seperti kanal yang lebih dalam dapat menampung lebih banyak perahu, kami percaya bahwa semakin dalam gereja kita, semakin sehat dan semakin bertumbuh.

Buang bagasi

Badai terus berlanjut. Perahu Anda tidak dapat bergerak sesuai keinginan, dan Anda tidak dapat melihat terumbu karang atau gundukan pasir yang dapat merusak perahu Anda secara serius, sehingga ketakutan Anda berlipat ganda. Apa hal terbaik yang dapat Anda lakukan dalam situasi ini?

Ya, buatlah perahu seringan mungkin, sehingga dapat tetap mengapung dan menghindari gundukan pasir dan terumbu karang sebisa mungkin.

Untuk bertahan hidup, mereka mulai membuang barang-barang mereka ke laut. Tentu saja, mereka akan membuang barang yang paling murah terlebih dahulu, tapi akhirnya mereka harus membuang barang yang paling berharga. Dikatakan bahwa tidak ada yang lebih berharga daripada nyawa: jika Anda kehilangan uang Anda, Anda telah kehilangan sedikit; jika Anda kehilangan kehormatan Anda, Anda telah kehilangan banyak; jika Anda kehilangan nyawa, Anda telah kehilangan segalanya. Yesus sendiri berkata, "Apa gunanya seorang memperoleh seluruh dunia, tetapi ia kehilangan seluruh jiwanya?"

Suara dasar kapal yang menghantam batu karang, kapal yang pecah, dan kapten serta pemilik kapal yang memerintahkan agar peralatan kapal ditinggalkan, memberi Anda gambaran tentang urgensi dan keputusasaan dari situasi tersebut.

Suatu hari, saya kebetulan melewati sebuah toko yang menjual peralatan dapur bekas, toko itu dipenuhi dengan wastafel, lemari es, meja, dan kursi yang seharusnya ada di restoran. Saya bertanya-tanya apa yang terjadi dengan peralatan yang seharusnya menyambut pelanggan di restoran. Ada banyak restoran yang tutup setelah pandemi, dan saya bertanya-tanya apakah itu karena dampaknya.

Para pelaut melemparkan barang bawaan mereka ke laut untuk menyelamatkan diri. Kapten dan pemilik kapal telah meninggalkan instrumen kapal, tetapi mereka masih belum bebas dari rasa takut.

Paulus sendirian dan tak kenal takut

Tetapi ada satu orang di kapal ini yang tidak takut. Pada waktu semua orang dicekam ketakutan, hanya ada satu orang yang berkata kepada mereka, 'Jangan takut. Kuatkanlah hatimu. Itulah Paulus, sang tahanan.

Dia berada dalam situasi yang sama sulitnya, tetapi tidak ada rasa takut di matanya - ada sesuatu di dalamnya.

Sesuatu itu adalah Yesus Kristus. Yesus Kristus adalah orang yang datang kepada kita ketika semua orang takut, ketika semua orang patah semangat, dan mengatakan kepada kita untuk tidak takut. Selain itu, Yesus Kristuslah yang membawa penghiburan dan kedamaian. Yesus, yang adalah Allah, menjadi manusia dan masuk ke dalam dunia manusia untuk menyelamatkan manusia dari badai dosa dan lautan maut. Dia mengajar di laut, berjalan di atas air, dan menyelamatkan umat-Nya.

Apa yang tidak dimiliki oleh manusia, yang dimiliki oleh Paulus adalah Yesus Kristus.

Paulus adalah seorang pemimpin yang dihormati di gereja, tetapi di atas kapal ini, dia hanyalah seorang tahanan dan orang Kristen yang kesepian. Orang-orang tidak mendengarkan kata-kata nasihatnya pada awalnya; mereka lebih mendengarkan para ahli duniawi. Tetapi sekarang, di atas kapal yang hampir kandas ini, dialah satu-satunya orang yang dapat memberikan penghiburan dan kedamaian.

Bagaimana Paulus memiliki keberanian dan iman yang teguh? Jawabannya terletak pada nasihatnya yang kedua.

1. Pertama, Paulus berpegang pada Firman Allah.

Mari kita baca ayat 22: Kisah Para Rasul 27:22 Tetapi aku menasihatkan kamu, kuatkanlah hatimu, sebab tidak seorang pun di antara kamu yang akan mengalami kecelakaan yang membahayakan nyawanya, kecuali kapal itu sendiri.

Paulus berkata, "Tenanglah. Apakah dia hanya mengoceh karena dia belum pernah melakukan perjalanan laut, atau dengan kata lain, 'tidak tahu jalan dunia'? Tidak, menurut 2 Korintus 11:25, dia adalah seorang yang telah 'karam tiga kali dan menghabiskan satu minggu dan satu malam di lautan'. Seorang teolog menghitung bahwa perjalanan Paulus adalah sekitar 5.000 kilometer, yang membuatnya menjadi pelaut yang paling berpengalaman di kapal.

Jadi, apakah Paulus memberi kita kenyamanan yang realistis bahwa angin ribut sebesar ini bukanlah masalah besar berdasarkan pengalamannya? Tidak, ini bukanlah sesuatu yang Paulus katakan karena ia berharap demikian.

Tanggung jawab dan beban dari perkataan Paulus dalam konteks situasi kapal ini bukanlah sesuatu yang dapat ditanggung oleh manusia; tanggung jawab dan beban dari perkataan ini, yang menjamin nyawa 276 orang, adalah sesuatu yang hanya dapat ditanggung oleh Tuhan.

Itu benar. Paulus tidak pernah berbicara dengan kata-katanya sendiri; ia berbicara dengan keyakinan akan firman yang telah Allah berikan kepadanya.

Pernyataan iman tidak datang dari keinginan diri sendiri, melainkan dari Firman Tuhan. Kadang-kadang saya melihat orang mencoba berdoa tanpa Firman Tuhan, memberitakan tanpa Firman Tuhan, bekerja tanpa Firman Tuhan, dan pada akhirnya siapa yang akan dimintai pertanggungjawaban?

Lihatlah dari mana iman Paulus yang tak kenal takut itu berasal. Bukan dari pengalaman, bukan dari keyakinan diri, tetapi hanya dari Firman Tuhan.

2. Kedua, karena Paulus mempercayakan hidupnya kepada Tuhan.

Alasan lain mengapa Paulus tidak memiliki rasa takut adalah karena ia telah mempercayakan hidupnya kepada Tuhan. Orang duniawi hidup dengan berpegang pada hidupnya, sehingga ia takut kehilangannya, tetapi orang yang telah mempercayakan hidupnya kepada Tuhan tidak akan takut kehilangan hidupnya.

Matius 16:25 Karena barangsiapa mau menyelamatkan nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya; dan barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku, ia akan memperolehnya.

Kehidupan manusia terkadang terlihat begitu kecil.

Mazmur 90:10 Sekalipun umur kita tujuh puluh tahun, dan kekuatan kita delapan puluh tahun, namun yang kita banggakan dari umur kita ialah keletihan dan kepedihan, cepat-cepat kita berjalan dan cepat-cepat kita terbang.

Betapa berharganya kehidupan manusia, namun betapa rapuh dan tidak menentunya kehidupan ini. Namun ketika kita memberikan kehidupan yang rapuh ini kepada Tuhan, Dia akan memberikan hidup-Nya, yaitu hidup yang kekal.

Galatia 6:8 Sebab barangsiapa menabur menurut kehendak dagingnya, ia akan menuai kebinasaan, tetapi barangsiapa menabur menurut kehendak Roh, ia akan menuai hidup yang kekal.

Mereka yang telah mempercayakan hidup mereka kepada Tuhan, sekarang mengaku: 'Sebab jika kami hidup, kami hidup untuk Tuhan, jika kami mati, kami mati untuk Tuhan, jika kami hidup, kami adalah milik Tuhan' (Roma 14:8).

Iblis-iblis mengadakan pertemuan untuk mendiskusikan bagaimana cara membuat orang-orang yang percaya kepada Yesus tersandung. Iblis yang lebih muda berkata, "Mengapa kita tidak membunuh saja semua orang yang percaya kepada Yesus?" Tetapi iblis yang lebih tua menjawab, "Kita sudah pernah mencobanya, dan setiap kali kita membunuh seseorang, ratusan atau ribuan orang Kristen lahir, jadi kita berhenti."

Lalu iblis yang lebih muda berkata, "Kalau begitu, mengapa kita tidak memenjarakan mereka saja sehingga mereka tidak dapat menginjili?" Iblis yang lebih tua menjawab, "Kita sudah pernah melakukannya, dan kita kehilangan lebih banyak lagi karena mereka lebih sering berdoa dan bernyanyi ketika berada di dalam penjara."

3. Ketiga, Paulus dapat mengatasi rasa takutnya karena ia memiliki sebuah misi.

Orang-orang di dunia hidup untuk hidup, atau untuk memperpanjang hidup mereka satu hari lagi, jadi mereka bekerja, makan, dan hidup. Tetapi orang Kristen tidak hidup untuk hidup, mereka hidup untuk sebuah misi. Lihatlah ayat 24,

Kisah Para Rasul 27:24 Janganlah takut, Paulus, sebab engkau harus menghadap Kaisar dan Allah telah memberikan kepadamu semua orang yang berlayar bersamamu.

Arti dari kata-kata ini adalah, "Paulus, misimu belum selesai. Ini bukanlah akhir. Engkau masih harus pergi lebih jauh lagi.

Itulah mengapa dikatakan, "Dia yang memiliki misi tidak akan mati." Sebuah misi lebih tinggi daripada umur. Seorang Kristen tidak akan mati di akhir umurnya; dia dipanggil untuk sebuah misi.

Jika Tuhan yang memberi Anda sebuah misi, Tuhan juga yang memampukan Anda untuk memikul dan memenuhinya. Berbahagialah orang yang ditugaskan oleh Tuhan dan hidup untuk misi.

Kesimpulan

Ayat 24 berkata, "Allah telah memberikan kepadamu semua orang yang berlayar bersamaku. Ini bukan berarti bahwa kamu akan hidup dan tidak mati karena satu orang, yaitu seorang misionaris, tetapi Allahlah yang memberi hidup, yang memberi kehidupan, dan Ia ingin kamu mengetahui hal ini melalui iman kepada Yesus Kristus.

Betapa diberkatinya kapal ini karena satu orang, yaitu Paulus, karena jika ia tidak berada di dalamnya, kapal yang penuh dengan keinginan ini akan karam di tengah lautan yang dingin, dan sebagian besar orang akan kehilangan nyawa mereka.

Bagaimana dengan perjalanan hidup Anda saat ini, kapal keluarga Anda? Apakah Anda yakin bahwa Anda dapat menavigasi ketidakpastian di hari esok, euragulo kemiskinan, penyakit, dan usia tua yang dapat datang kapan saja? Apakah Anda berpegang teguh pada sebuah rakit yang Anda tahu tidak dapat Anda tangani?

Saya memberkati Anda dalam nama Tuhan agar Anda menjadi orang yang beriman dan berpengharapan seperti Paulus. Kapal itu aman bukan karena Paulus ada di dalamnya, tetapi karena Tuhan menyertainya, menemaninya dan membimbingnya dengan Firman-Nya.

Kiranya perjalanan hidup Anda, perjalanan keluarga Anda, dan perjalanan gereja kita menjadi perjalanan yang sukses karena Tuhan menyertai Anda.


Translated with www.DeepL.com/Translator (free version)

조회수 6회댓글 0개

최근 게시물

전체 보기

イエス様の教会 (黙示録1:12-20)

使徒ヨハネは聖霊に感動し、霊的な世界の現場を見るようになります。 その日が「主の日」であることを明確に記録しています。 彼は主の日、主日礼拝の中で、聖霊に感動し、教会に関する幻を見ました。 彼が見た最初の幻は、イエス・キリストが教会を守られ、祝福される場面を見ました。 使徒ヨハネが聖霊に感動して見たのは、他でもない「教会がどのように神の御座とつながっているか」です。 そうです、イエス・キリストの中

主の日に御霊に捕らえられ(ヨハネの黙示録1:9-20)

ヨハネの黙示録の構造と構成に関して学者の一致した意見を見つけるのは容易ではありません。 それでも、多くの学者はヨハネの黙示録を事件を中心に七つの段落に区分することができると考えます。 または、繰り返される特定の語句を中心に四つの段落に区分することもできます。ヨハネの黙示録を七つの段落に区分をするにしても、あるいは四つの段落に区分をするにしても、最初の段落はすべて1章から3章までであることには意見が

Opmerkingen


bottom of page