top of page

2024.3.17 Mengibarkan layar dengan iman (Kisah Para Rasul 27:27-44)

Mengibarkan layar dengan iman (Kisah Para Rasul 27:27-44)

Kita manusia adalah makhluk yang lemah. Ada batas dari apa yang dapat kita tahan, dan ada akhir dari apa yang dapat kita tahan. Secara naluriah kita mencoba untuk bertahan, bertahan, dan bertahan dalam ujian dan cobaan yang menghampiri kita dalam hidup ini. Tetapi ketika ujian dan cobaan terus berlanjut, ketika tidak ada akhir yang terlihat, dan ketika kita tidak dapat melihat jalan keluarnya, kita tidak dapat bertahan lagi dan kita bisa hancur.

Manusia adalah makhluk yang terbatas. Tubuh fisik kita menjadi lebih lemah dan lebih rentan terhadap penyakit seiring bertambahnya usia. Pikiran kita dapat membawa kita melaluinya, tetapi jika kita sangat bingung, terkejut, atau kaget, pikiran kita dapat menjadi tercerai-berai dan tidak dapat membuat penilaian atau tindakan yang normal.

Kapal itu, seperti tubuh kita yang rapuh, semakin lama semakin parah karena terbentur di sana-sini, dan orang-orang di dalamnya berada dalam keputusasaan dan ketakutan yang mendalam, seperti halnya pikiran dan hati kita yang rapuh.

Dalam upaya untuk bertahan hidup, mereka melemparkan barang bawaan mereka dan bahkan peralatan kapal ke laut (19). Namun, terlepas dari upaya-upaya tersebut, situasi di luar kapal tidak kunjung membaik.

Pada zaman sebelum adanya GPS, mereka mengetahui arah dengan melihat matahari dan bintang-bintang: arah timur ketika matahari terbit dan arah barat ketika matahari terbenam, dan arah utara pada malam hari dengan melihat Bintang Utara, ekor dari Ursa Minor. Namun, seperti yang tertulis dalam ayat 20, "Beberapa hari lamanya mereka tidak melihat bintang-bintang dan badai yang besar itu masih ada, sehingga tidak ada harapan untuk selamat." (27:20)

Kapal diombang-ambingkan oleh badai besar tanpa tahu ke mana mereka akan pergi, dan lambung kapal semakin rusak dan pecah. Para pelaut telah memutuskan bahwa mereka tidak memiliki kesempatan untuk bertahan hidup dan bahkan menyerah untuk makan (20).

Seperti yang dapat Anda lihat, kapal itu tidak memiliki harapan, baik secara eksternal maupun internal.

Paulus menyampaikan pesan pengharapan

Di dalam kapal itu, di lembah kekelaman, ada satu orang yang memegang sebuah mercusuar pengharapan: Paulus yang dipenjara. Ia berbicara kepada mereka dengan kata-kata pengharapan yang diberikan Allah.

"Semuanya, kuatkanlah hatimu. Allah telah berjanji untuk membawa aku dan kamu semua dengan selamat ke sebuah pulau."

Biasanya, kita akan berpikir, "Tahanan ini pasti sudah gila," tetapi bagi sekelompok orang yang sedang putus asa, kata-kata Paulus adalah segenggam sedotan, sebuah pesan pengharapan.

Di dalam sebuah kapal yang sangat putus asa, firman Allah telah diberitakan. Setelah firman Allah diberitakan, apa yang harus kita lakukan? Kita menantikan penggenapan firman yang telah diberitakan itu dengan iman dan kesabaran. Menunggu membutuhkan kesabaran. Hal ini membutuhkan ketekunan. Itu adalah buah Roh Kudus.

Sekarang, sudah dua minggu sejak kami meninggalkan Mihang; firman Tuhan telah diberitakan dan keadaan tidak berubah sama sekali; dan sekarang ini adalah hari keempat belas. Penggenapan Firman Tuhan yang diberitakan oleh Paulus akhirnya tiba juga.

Seperti kata pepatah, "Hari mulai gelap sebelum matahari terbit," dan penggenapan firman Tuhan akan segera terjadi.

Saat itu tengah malam pada hari keempat belas. Malam itu gelap gulita. Kapal itu masih tidak terkendali. Kapal itu diseret oleh angin seperti orang gila. Kemudian para pelaut menyadari bahwa air semakin dangkal. Mereka mengukur kedalaman air dan hasilnya adalah 'dua puluh depa'. Satuan di sini adalah orgiaὀργυιά, dan satu orgiaὀργυιά adalah sekitar 1,8 meter, kira-kira selebar lengan orang dewasa yang direntangkan. Mungkin mereka dapat mengukur kedalaman air dengan melihat satuan pada tali yang terpasang pada jangkar di laut. Sedikit berlayar lagi dan kami kembali ke 'Lima Belas Orgias'. Mungkin saja ada daratan di dekatnya.

Namun sementara itu, para pelaut khawatir dengan 'karang' - tentu saja ada banyak karang - dan jika mereka terus melaju lebih dekat lagi, kapal akan menabrak karang dan hancur berkeping-keping sebelum sampai ke daratan, jadi mereka memutuskan untuk berhenti. Anda menjatuhkan empat jangkar di sisi buritan (buritan) (29).

Jatuhkan jangkar

Kata Yunani untuk jangkar adalah ἄγκυρα, yang berasal dari kata anchor dalam bahasa Inggris. Jangkar adalah seperti 'rem samping' dalam berlayar, menggunakan analogi mobil. Jangkar yang berat dipasang pada tali dan diturunkan ke dasar laut, yang disebut 'dasar laut', untuk mengamankannya (lihat foto). Saat ini, jangkar berbentuk seperti kait yang terbuat dari logam, tetapi pada zaman dahulu, lempengan batu yang berat dibor dan diikatkan pada tali. Setelah jangkar ditambatkan ke dasar laut, kapal tidak lagi mudah tersapu ombak besar.

Jangkar adalah hal yang paling penting dalam berlayar, bersama dengan layar. Tidak peduli seberapa kuat dan cepatnya sebuah mobil, jika tidak memiliki rem, itu adalah bom berjalan. Hal yang sama berlaku untuk kapal layar. Anda membentangkan layar untuk mendapatkan momentum, dan Anda menjatuhkan jangkar untuk mengerem.

Ukuran dan berat jangkar sebanding dengan ukuran dan berat kapal. Semakin besar dan berat kapal, semakin besar dan berat pula jangkarnya (lihat foto). Hal ini dimaksudkan agar jangkar dapat menancap di dasar lautan dan menahan kapal agar tidak hanyut.

Ada sebuah ayat dalam Alkitab yang menggambarkan jangkar sebagai "pengharapan" iman kita. Ini adalah Ibrani 6:19.

"Sebab pengharapan yang kita miliki sama dengan sauh bagi jiwa, kuat dan teguh, dan masuk ke dalam tabir."

Mereka yang memiliki sauh pengharapan tidak mudah diombang-ambingkan oleh godaan dunia dan angin dosa, mereka berpegang teguh pada sauh tersebut, dan itulah kemampuan mereka untuk bertahan.

Namun, seberapa sering kita mengandalkan jangkar duniawi alih-alih jangkar pengharapan. Seberapa sering kita mengandalkan hal-hal duniawi alih-alih mengandalkan Tuhan saat keadaan menjadi sulit dan sulit. Kita mengandalkan uang dan harta benda, berpikir bahwa semua itu akan menopang kita. Kita mengandalkan orang-orang di sekitar kita, berpikir bahwa mereka akan menolong kita. Kita mengandalkan relasi-relasi kita. Jika saya tidak menginginkan ini atau itu, saya menambatkan diri saya pada kesenangan dunia. Ini adalah kecanduan.

Berpura-pura berlabuh, padahal kapal itu adalah rakit

Kapten, pemilik, dan kru telah melabuhkan kapal di teluk (rongsokan) dan menunggu siang hari untuk melihat apakah benar ada pulau. Matahari terbit dan mereka melihat pulau di depan mereka, tetapi mereka harus mencapainya dan ada begitu banyak karang. Karena kondisi kapal sudah sangat buruk, mereka memutuskan bahwa mereka tidak akan pernah sampai di pulau itu. Jadi mereka bersekongkol bahwa mereka harus tetap hidup. Ini adalah pertemuan orang-orang jahat. Mereka melepaskan tali-tali kapal, berpura-pura berlabuh di sisi lain (depan), dan membiarkannya jatuh ke laut.

Ketika perang meletus di Rusia dan Ukraina, para pemuda yang akan menjalani wajib militer bergegas meninggalkan negara mereka. "Saya tidak peduli jika orang lain mati, saya harus hidup terlebih dahulu.

Tetapi yang harus kita perhatikan adalah bahwa mereka segera terekspos karena tidak sepenuhnya percaya pada firman Tuhan bahwa "tidak seorang pun dari mereka akan mati dan sampai di pulau itu.

Pandangan Kristen saat ini tentang keselamatan terperosok ke dalam individualisme. Gagasan bahwa hanya saya yang perlu percaya kepada Yesus untuk masuk surga. Apakah itu yang diajarkan Firman Tuhan yang pernah Anda dengar? Apakah Yesus datang ke dunia hanya untuk saya?

"Percayalah kepada Tuhan Yesus, maka engkau dan seisi rumahmu akan selamat" (Kisah Para Rasul 16:31).

Ada satu hal lagi yang dapat kita lihat dari Empat Penginjil untuk menguji iman kita: mereka 'menyaring': 'Mereka membuang sauh dan membiarkan kapal itu masuk ke laut'.

Melempar sauh adalah demi kebaikan semua orang di kapal, tetapi membiarkan kapal melaut adalah demi kebaikan diri sendiri. Orang-orang itu berpura-pura bekerja untuk kebaikan semua orang, tetapi mereka hanya bekerja untuk diri mereka sendiri.

Kata 'berpura-pura' di sini adalah terjemahan dari kata Yunani 'πρόφασις' prophasis, yang berarti menyamar, berpura-pura, berdalih, dan sebagainya.

Percaya kepada Yesus, menghidupi iman Anda, dapat menjadi sebuah sandiwara, sebuah akting. Melayani juga dapat menjadi sebuah kepura-puraan, sebuah tindakan, sebuah "propasis" yang semuanya tentang saya.

Setiap kali Yesus melihat orang-orang Farisi dan ahli Taurat, Dia menegur mereka karena "nubuat" mereka. Bagi mereka, orang-orang Farisi dan ahli Taurat adalah orang-orang yang banyak bicara, banyak berdoa, banyak berpuasa, banyak melayani, dan banyak melakukan perbuatan baik. Tetapi Anda tidak dapat menipu mata Yesus, yang adalah Tuhan, yang menyelidiki hati manusia.

Matius 23:27 Celakalah kamu, ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, yang keluar untuk makan, seperti kuburan yang diplester, yang kelihatannya indah dari luar, tetapi di dalamnya penuh dengan tulang belulang orang mati dan segala kenajisan.

Hari ini, Roh Kudus, Roh Yesus, menegur setiap orang kudus: 'Jangan bertindak', 'Jangan menunjukkan'. Dia terus mendesak, dan Anda harus taat. Kita harus berhenti berpura-pura, kita harus membuang 'kepura-puraan'.

Tuhan ingin kita menghentikan ketergantungan dan keegoisan kita. Dia ingin kita meninggalkan perahu kecil keegoisan kita dan naik ke perahu yang lebih besar. Dia ingin kita bergantung pada Yesus Kristus saja, yang adalah bahtera keselamatan.

Paulus meninggalkan perahunya

Sama seperti yang dilakukan Yesus terhadap orang-orang Farisi, Paulus menyadari 'keluarnya' para guru dari jalan yang benar dan memberitahukannya kepada perwira itu.

Kisah Para Rasul 27:31 Lalu Paulus berkata kepada perwira itu dan kepada prajurit-prajurit itu: "Kecuali jika orang-orang ini tetap di dalam kapal, kamu tidak akan selamat.

Apa pendapat Anda tentang adegan ini? Apakah menurut Anda Paulus bertindak terlalu jauh? Jika Anda berpikir demikian, Anda mungkin diam-diam mempersiapkan kapal Anda sendiri, sama seperti perwira itu.

Menurut Anda, apa yang ia maksudkan ketika ia berkata, "Kecuali jika orang-orang ini ada di dalam kapal, kamu tidak akan diselamatkan"? Apakah itu berarti bahwa kita membutuhkan para profesional untuk mengendalikan kapal, karena itulah yang menurut Paulus penting?

Ketika kita mendengar tentang gereja-gereja lain, kita sering mendengar hal-hal seperti.

'Gereja itu seharusnya tidak memiliki diaken. Tanpa diaken, tidak ada orang yang dapat dilayani, dan tanpa diaken, keuangan gereja akan terganggu." "Jadi, kita perlu menjauhkan diaken dari gereja.

Bukan ini yang Paulus maksudkan ketika ia berkata, "Kecuali jika kamu berada di dalam perahu, kamu tidak akan diselamatkan."

Paulus percaya bahwa Firman Allah berarti bahwa semua yang ada di dalam perahu ini akan diselamatkan, bukan hanya beberapa orang saja.

Ini bukanlah pandangan keselamatan yang "mari kita semua masuk surga dalam keadaan hidup", hai orang-orang kudus!

Paulus mengatakan hal ini karena Allah berkata demikian, bukan hanya kepadanya, tetapi karena ia percaya bahwa semua 276 orang yang ada di sana menerima firman Allah bersama-sama.

Ketika para prajurit mendengar perkataan Paulus, mereka memotong tali-tali yang menahan kapal itu. Pasti ada banyak kebencian dan perselisihan di dalam kapal ketika mereka menyadari bahwa perwira dan anak buahnya telah bersekongkol untuk menyelamatkan nyawa mereka. Para prajurit itu pasti tidak memiliki perasaan yang baik terhadap perwira dan anak buah Paulus yang telah memutuskan tali-tali yang menahan kapal itu. Suasana di dalam kapal itu mungkin semakin memburuk ketika mereka semakin dekat dengan daratan.

Tetapi Paulus tidak membenci atau mengutuk mereka; sebaliknya, ia menawarkan sebuah pesan pengharapan kepada mereka yang telah kehilangan harapan.

Siapa yang akan memiliki selera makan dalam situasi seperti ini? Mereka sudah tidak makan selama empat belas hari dan bahkan mungkin tidak memiliki tenaga.

Undangan untuk menghadiri Perjamuan Malam.

Pada saat yang mungkin merupakan saat-saat terakhir dalam hidup mereka, Paulus berkata

"Aku menasihatkan kamu untuk makan, karena ini adalah untuk keselamatanmu." (34)

Dengan kata lain, perjamuan ini bukanlah perjamuan terakhir sebelum kematian, tetapi perjamuan iman untuk keselamatan: "Janganlah ada di antara kamu yang kehilangan sehelai rambut pun dari kepalamu. Hal ini menunjukkan bahwa perjamuan ini bukan hanya untuk memuaskan rasa lapar, tetapi juga memiliki makna spiritual yang luhur.

Paulus memecah-mecahkan roti 'di hadapan semua orang' dan mengucap syukur kepada Allah. Kita tidak bisa tidak memikirkan Perjamuan Tuhan Yesus Kristus dalam gambaran ini: roti yang diberikan kepada Tuhan sebagai ucapan syukur sekarang menjadi roti yang diberikan kembali kepada Tuhan.

Inilah yang Anda maksudkan ketika Anda memberikan persepuluhan kepada Allah, ketika Anda memberikan persembahan syukur, ketika Anda memberikan apa yang tadinya Anda anggap sebagai milik Anda kepada Allah, dan kemudian menerimanya kembali sebagai sesuatu yang Allah berikan kepada Anda.

Roti yang diberkati oleh Paulus sekarang menjadi roti Allah - anugerah yang Allah berikan kepada mereka yang ada di kapal ini. Itu adalah alasan yang sama mengapa Anda berdoa setiap kali makan.

Paulus memberkati, memecah-mecahkan roti, dan mulai makan. Mungkin yang pertama kali bergabung adalah dua orang Kristen lainnya, yaitu Adriphas dan Lukas, dan kehadiran mereka membawa selera makan bagi mereka yang telah kehilangan harapan untuk hidup. Ayat 36 dari Alkitab mengatakan bahwa mereka "merasa lega," dan ungkapan Yunani kuno yang diterjemahkan "lega" patut diperhatikan.

"εὔθυμοι δὲ γενόμενοι" (euthumoi de genomenoi)

'Euthymosεὔθυμος' Kata ini adalah satu-satunya kata yang muncul di Perjanjian Baru. Di dalam kata ini terdapat kata 'thumos', yang berarti 'kemarahan, kegeraman, kegusaran', yang diawali dengan kata 'yu', yang berarti 'baik'. Dan pada kata 'euthymos' melekat kata 'ginomai', yang berarti 'bangkit'. Dengan kata lain, dari dalam hati mereka yang tadinya frustasi dan putus asa, 'muncullah kekuatan dan keberanian'.

Mereka semua mulai makan roti yang dipecahkan Paulus dalam nama Tuhan. Sungguh pemandangan yang luar biasa: kapal itu semakin lama semakin rusak dan hancur, tetapi masih ada kehidupan di dalamnya.

Mengibarkan layar iman

Semua orang makan sampai kenyang, dan semua gandum yang ada di dalam kapal itu dibuang ke laut, lalu 'fajar menyingsing', yaitu terbitlah matahari, dan 'ginomai' pun digunakan.

Anda dapat melihat pantai yang landai, dengan banyak terumbu karang. Perwira, nakhoda dan pemilik kapal sedang mendiskusikan apakah mereka dapat membawa kapal ini dengan selamat ke pelabuhan. Mereka mengatakan bahwa karang-karang dan lautan yang ganas tidak akan menahan kapal itu. Mereka tidak punya pilihan lain selain menyerahkannya kepada Tuhan. Dan memang benar.

Mari kita lihat ayat 40 bersama-sama.

Kisah Para Rasul 27:40 Lalu mereka memutuskan sauh, / dan melemparkannya ke laut, / mereka melepaskan kemudi, dan memperlambatnya, / lalu memasang layar, / dan berlayar melawan angin, / ke arah pantai.

Hal pertama yang mereka lakukan adalah "membuang sauh." Ya, sauh tidak boleh turun agar kapal dapat bergerak. Mereka percaya kepada firman Allah yang menyelamatkan dan membuang sauh. Untuk bergerak maju dengan iman, sauh tidak boleh turun.

Jika Anda mencoba untuk bergerak maju dalam ketaatan kepada Firman Tuhan, mengapa Anda terjebak, mengapa Anda tidak bergerak maju? Bukankah itu karena jangkar dosa turun? Karena jangkar ketidakpercayaan turun di sana-sini, bahkan ketika Anda menaikkan layar iman, Anda selalu diam di tempat.

Tetapi jika Anda menyeret empat jangkar yang berat ke lambung kapal, kapal akan semakin berat dan semakin berat, dan akan ada lebih banyak karang yang dapat menghancurkan kapal, jadi Anda memotong jangkar tersebut.

Apa yang kita lakukan saat memotong jangkar adalah memperlambat laju kapal dengan 'melonggarkan kemudi'. Kemudi adalah perangkat kemudi yang memberi Anda arah. Hingga saat ini, kita telah tertambat pada kemudi, dan kita melepaskannya. Dalam istilah awam, Anda telah melepaskan kemudi.

Sekarang kapten mengatakan Saya merinding setiap kali membayangkan adegan ini. Jangkar dilepas, kemudi dilepaskan, dan layar dibentangkan. Nasib kapal sekarang berada di tangan angin. Angin bertiup kencang, dan kapal bergerak menyusuri pantai dan masuk ke pelabuhan.

Air menjadi semakin dangkal. Menurut ayat 41, kapal tersangkut di tempat di mana "dua air mengalir bersama". Kapal terjebak di gundukan pasir dan tidak dapat bergerak lagi. Arus air yang kuat mengalir di kedua sisi gundukan pasir dan mulai menghantam bagian belakang kapal, yaitu lambung kapal. Lambung kapal yang sudah lemah tidak dapat bertahan lagi dan mulai pecah. Sekarang semua orang harus melompat dari kapal dan berenang ke pantai.

Pada titik ini, para prajurit mengatakan kepada perwira untuk membunuh para tahanan, karena jika mereka melarikan diri, kepala penjara harus mati sebagai gantinya. Namun perwira memutuskan untuk membiarkan semua orang tetap hidup karena dia mempercayai Paulus.

Mereka yang bisa berenang diperintahkan untuk menyelam dan pergi ke pantai terlebih dahulu, dan mereka yang tidak bisa berenang diperintahkan untuk berpegangan pada sepotong kayu atau sesuatu yang mengapung.

Dan begitu saja, semua orang yang ada di dalam perahu berhasil mencapai pantai dengan selamat, seperti janji yang telah Allah berikan melalui Paulus. Haleluya!

Tempat mereka mendarat adalah sebuah pulau bernama Melide (Malta). Yang sungguh menakjubkan adalah jarak dari pelabuhan tempat mereka berangkat ke pulau Melide adalah 885 km. Berapa hari yang mereka butuhkan untuk sampai ke sana? Mereka membutuhkan waktu empat belas hari, empat belas hari. Jika Anda menghitungnya, itu berarti 63 km per hari. Bahkan, selama empat belas hari mereka tidak tahu ke mana mereka akan pergi, mereka hanya terombang-ambing oleh angin ribut yang tak berkesudahan, dan mereka sangat ketakutan.

Tetapi ketika mereka tiba, ternyata mereka tidak pergi ke tempat yang salah; mereka dipimpin oleh Tuhan ke daerah sekitar Roma. Orang-orang di sana tidak bisa tidak memikirkan misi yang diberikan oleh Tuhan kepada Paulus, yaitu misi untuk pergi ke Roma.

Kata-kata penutup

Orang-orang kudus yang kekasih, adakah di antara Anda yang mendapati bahwa keadaan-keadaan Anda semakin lama semakin sulit, bahwa Anda dicengkeram oleh ketakutan, dan bahwa Anda berpikir kepada diri sendiri, "Jika saya terus maju, saya akan binasa.

Tubuh fisik kita mungkin menjadi sakit-sakitan dan lemah. Keadaan kita mungkin tidak membaik, tetapi percayalah bahwa jiwa kita dapat diperbaharui dari hari ke hari oleh kasih karunia Tuhan. 2 Korintus 4:16 Sebab itu kami tidak berkecil hati, karena sekalipun yang lahiriah merosot, namun yang batiniah senantiasa diperbaharui dari hari ke hari.

Saya harap pesan hari ini dapat memberi Anda penghiburan dan kekuatan. Berdirilah teguh di dalam Firman Tuhan dan kibarkanlah layar iman, tetapi pertama-tama, potonglah sauh ketidakpercayaan. Mengibarkan layar iman, berlayar dengan tuntunan Tuhan, mematahkan jangkar keinginan, yaitu ketergantungan pada dunia. Patahkanlah jangkar ketidakpercayaan, yaitu ketergantungan pada benda dan manusia.

Jangan bertindak tanpa Firman. Jangan mengibarkan layar tanpa Firman. Allah Roh Kudus adalah seperti angin yang berhembus melalui Firman.

Semoga minggu ini adalah minggu di mana saya dan Anda dipimpin oleh Firman dan Roh Kudus, oleh iman dan tekad, oleh Allah kita yang baik, di dalam nama Yesus.

Saya ingin menggunakan waktu ini untuk berdoa untuk tiga hal.

Pertama, Tuhan, saya bertobat karena saya telah berpikir bahwa karena saya lemah, maka saya pun lemah di hadapan-Mu. Saya bertobat karena saya telah mengibarkan layar semaunya sendiri tanpa firman-Mu, dan di sisi lain saya telah menurunkan sauh keserakahan. Tolonglah saya untuk mematahkan jangkar ketidakpercayaan di dunia ini.

Kedua, Tuhan, diam-diam aku telah mempersiapkan sebuah kapal untuk diriku sendiri, berdoa agar dibimbing oleh-Mu. Biarkan aku menanggalkan penampilan lahiriahku. Biarlah saya dan rumah saya diselamatkan, dan dengan demikian, semua keluarga dan tetangga saya.

Ketiga, saya telah mengetahui bahwa meskipun di depan saya gelap, meskipun saya tidak tahu ke mana saya akan pergi, Tuhan, Gembala yang Baik, melindungi dan menuntun jalan saya. Tolonglah saya, seperti Paulus, untuk memberitakan kabar baik keselamatan kepada mereka yang takut.

조회수 1회댓글 0개

최근 게시물

전체 보기

2024.4.7 Teks khotbah hari Minggu (diterjemahkan)

Kerajaan Allah dan Melide (Kisah Para Rasul 28:1-6) Ular yang Tidak Berbisa Hari ini saya ingin membagikan kasih karunia Allah kepada Anda dari kitab Kisah Para Rasul 28:1-6. Tuhan berkata (melalui ra

2024.4.7 主日の説教文(翻訳)

神の国とメリデ(使徒言行録28:1~6) (小題:毒のない蛇) 今日は使徒言行録28章1~6節の御言葉を中心に、皆さんと神の恵みを分かち合いたいと思います。 神様は、風浪の中で恐れて震えていた人々に(使徒パウロを通して)このように言われました。 "船に乗った人の一人も命を失うことなく、一つの島にたどり着くだろう" 数日後、船はある島に到着することになりました。 しかし、船の頭は砂浜に突き刺さること

2024.03.24 主日週報

主日の週報です。添付ファイルをご覧ください。 주일 주보입니다. 첨부된 파일을 참조해주세요.

Comments


bottom of page