top of page

2024.3.3. Khotbah-khotbah untuk kebaktian hari Minggu (diterjemahkan)

Mengapa sulit bagi Paulus untuk pergi ke Roma (Kisah Para Rasul 27:9-11)

Ada banyak kota terkenal pada zaman kuno: Alexandria di Mesir, Athena di Yunani, Efesus, sebuah kota pelabuhan yang penting bagi peradaban Yunani dan Romawi, dan Babilonia di Kekaisaran Babilonia. Namun ada satu kota yang lebih besar dan lebih spektakuler daripada semua kota itu: Roma.

Kekaisaran Romawi mengendalikan dan mendominasi dunia Mediterania pada saat itu. Ibu kota Kekaisaran Romawi adalah Roma. Roma relatif baik hati dan toleran terhadap orang-orang dan agama yang ditaklukkannya, sehingga mampu mengintegrasikan orang Romawi, Yunani, Yahudi, dan bahkan "orang barbar". Roma melindungi budaya dan bahasa Hellenis, merupakan negara hukum yang menghormati hukum, memiliki reputasi dalam hal administrasi dan komunikasi pos yang efisien, dan memudahkan orang untuk bepergian, dengan jalan dan pelabuhan yang dipelihara oleh angkatan darat dan angkatan lautnya, sehingga pepatah mengatakan, "Semua jalan menuju Roma".

Seperti yang diharapkan, orang-orang melakukan perjalanan dari jauh dan luas untuk melihat kota besar ini. Roma memiliki stadion Colosseum yang terkenal, yang dapat menampung 50.000 orang sekaligus, perlombaan kereta kuda yang berlangsung di sana, istana-istana Gaius, teater, pemandian umum, dan saluran air. Roma adalah kota yang canggih, kota yang fantastis. Jika Anda tinggal di dekat Laut Mediterania pada saat itu, Anda mungkin ingin mengunjungi Roma.

Rasul Paulus juga ingin pergi ke Roma. Menurut kitab Roma, ia melakukan beberapa kali usaha untuk mengunjungi Roma (Roma 15:22). Pada saat itu, Paulus berencana untuk memberikan persembahan kepada jemaat di Yerusalem dan kemudian pergi ke Savannah, dengan singgah di Roma dalam perjalanannya.

Alasan dan tujuan untuk pergi ke Roma berubah

Namun, segala sesuatunya tidak berjalan sesuai rencana. Ketika saya tiba di Yerusalem, keadaan menjadi serius: saya diadili oleh orang-orang Yahudi dan terancam dibunuh. Mereka berhasil mencapai Kaisarea, tetapi seorang gubernur bernama Feliks memenjarakan Paulus selama dua tahun, meskipun dia tahu bahwa dia tidak bersalah.

Di tengah-tengah hal ini, Yesus berkata kepada Paulus, "Kamu harus pergi ke Roma," tetapi situasinya menyulitkan untuk keluar dari Kaisarea, apalagi ke Roma. Imam-imam kepala dan tua-tua menekan para gubernur untuk mengirim Paulus ke Yerusalem.

Paulus akhirnya mengajukan banding kepada kaisar sebagai warga negara Romawi, dan begitulah akhirnya dia berakhir di Roma.

Ini adalah Roma yang sama, tetapi sekarang dia memiliki alasan dan tujuan yang berbeda untuk pergi. Sebelumnya, Roma adalah tempat persinggahannya, tetapi sekarang Roma adalah tempat di mana Tuhan memerintahkannya untuk pergi.

Sekarang, akhirnya, Paulus meninggalkan Yerusalem dan Kaisarea. Pasukan milik kaisar Romawi dan perwira Julio diutus untuk mengawalnya. Dan jika Anda melihat ayat 1, Anda akan melihat bahwa selain Paulus, ada beberapa tahanan yang dikawal.

Dari Kaisarea ke Mura

Pertama, mereka menaiki kapal 'Adramutheno'. Ini bukan kapal menuju Roma, tetapi kapal menuju Adramutheno, itulah namanya. Alasan mengapa kapal ini dinamakan Adramutheno adalah karena ada banyak kapal yang dapat membawa mereka ke Roma jika mereka pergi sampai ke desa Lugia. Ada beberapa perwira di dalam Alkitab, dan yang menarik, hampir semuanya ramah. Seorang perwira bernama Yulius bersikap baik kepada Paulus, dan ketika ia tiba di pelabuhan Sidon, sekitar 50 kilometer sebelah utara Kaisarea, ia mengizinkan Paulus untuk mengunjungi teman-temannya di Sidon dan makan bersama.

Agar kapal dapat melaju dengan aman, maka kapal harus mencari angin penarik. Ini adalah angin yang bertiup ke arah yang kita inginkan, tetapi kapal ini mendapatkan angin sakal. Jadi kapal itu berlayar ke utara, di sekitar pantai Gubro, melewati daerah Gilias dan Bambilia, dan akhirnya sampai di kota Mura di Lugia.

Dari Mura ke Alexandria

Dari sini, Centurion memindahkan rombongan ke kapal Aleksandria. Kapal jenis apa ini? Tidak ada kapal penumpang di Mediterania pada saat itu, hanya ada kapal perang atau kapal kargo. Kapal Julio sang Centurion mungkin adalah kapal kargo, bukan kapal perang, karena, pertama-tama, nama kapalnya adalah Aleksandria. Kapal-kapal kargo di Mediterania adalah aset yang sangat penting bagi Kekaisaran Romawi, karena stabilitas politik Kekaisaran bergantung pada perdagangan. Jadi, kapal-kapal kargo di Mediterania berada di bawah kendali Kekaisaran Romawi, dan setiap kapal kargo bahkan melekat pada unit militer dari pemerintahan tersebut. Jadi tidak mengherankan bahwa Julio, seorang perwira di pasukan kaisar, akan membawa tahanan ke kapal ini dan menjadi pengambil keputusan tertinggi di atas kapal. Kapal ini jelas merupakan kapal kargo, karena mengangkut banyak gandum, cukup untuk memberi makan seluruh kru.

Ukuran kapal ini berbeda dengan kapal yang datang dari Kaisarea. Menurut ayat 37, ada 276 orang di kapal kargo ini. Jika sebuah kapal yang membawa gandum sebanyak itu dapat menampung orang sebanyak itu, maka kapal ini pastilah kapal yang cukup besar (lihat ilustrasi). Kita juga bisa menduga bahwa kapal ini cukup besar karena sarat dengan "naru" yang dapat digunakan untuk pergi ke dan dari pantai atau dalam keadaan darurat. Jika kapal ini pergi ke air surut, kapal ini akan tersangkut di gundukan pasir. Kapal ini stabil. Betapa menentramkan rasanya berada di atas kapal besar setelah beberapa saat sebelumnya berada di kapal kecil. Namun beberapa saat kemudian, kapal ini terancam karam.

Dari Mura ke Mihang

Kapal kargo besar yang membawa Paulus dan para tahanan meninggalkan pelabuhan Mura, tetapi kapal itu berjalan terlalu lambat. Setelah berhari-hari melakukan perjalanan, mereka hampir tidak berhasil. Mereka melewati sebuah daerah yang disebut Nido, dan lagi-lagi, angin tidak membantu mereka. Angin berhembus dari arah barat di lokasi ini. Mereka harus pergi ke barat, dan angin bertiup dari barat, sehingga Anda dapat melihat mengapa Lukas menulis, 'Angin tidak mendukung mereka lebih jauh'.

Sang kapten sedang terburu-buru. Dia mencoba segala macam cara untuk sampai ke Roma secepat mungkin. Ia bahkan mencoba menggunakan sebuah pulau sebagai penahan angin (ayat 7). Ia melakukan hal itu ketika ia melewati pantai Grede, dan akhirnya ia tiba di sebuah tempat yang disebut 'Mihang', yang berarti 'pelabuhan yang indah'. Kapten kapal ingin beristirahat sejenak di pelabuhan dan kemudian melanjutkan perjalanan ke Roma.

Nasihat Paulus

Di Mihang, Paulus memberikan sebuah nasihat. Paulus tidak asing dengan Laut Tengah; ia sendiri sudah sering melakukan perjalanan ke sana dengan kapal. Apa nasihat Paulus?

Dalam ayat 9, ia menyebutkan tentang puasa orang Yahudi. Musim puasa mengacu pada Hari Pendamaian Yahudi, dan setelah musim puasa ini, bulan-bulan musim dingin akan segera menyusul, yang akan menyulitkan pelayaran di Mediterania. Di Mediterania pada waktu itu, berlayar dilarang selama sekitar tiga bulan di awal musim dingin. Dan itulah yang Paulus katakan.

Dalam ayat 10, ia berkata, "Sebab aku tahu, saudara-saudara, bahwa pelayaran ini akan mendatangkan pukulan dan banyak kerusakan, bukan saja pada muatan dan kapal, tetapi juga pada nyawa kita."

Jika Paulus mengetahui informasi ini berdasarkan pengalamannya, tidak mungkin para kapten dan pemilik kapal, yang berlayar sepanjang tahun, tidak mengetahuinya.

Kapten dan pemilik kapal memutuskan untuk pergi lebih jauh. Mihang tidak ramah di musim dingin, jadi mari kita pergi ke tempat bernama Vönix. Bönix tidak terlalu jauh dari Mihang, tapi Paul menyarankan mereka untuk menghabiskan musim dingin di Mihang karena itu adalah waktu yang berbahaya untuk berlayar. Ternyata, Paul benar.

Tetapi mengapa kapten dan pemilik kapal ingin pergi ke Bonyx? Mereka ingin cepat sampai ke Roma dan menjual gandum di kapal, sehingga mereka dapat menghasilkan uang, tetapi jika mereka terikat di sebuah pulau selama tiga bulan, mereka akan merugi.

Paulus benar, tetapi orang-orang akan lebih percaya kepada kapten dan pemilik kapal daripada kepada tawanan. Julio, sang perwira, juga lebih mendengarkan nahkoda dan pemilik kapal daripada Paulus dan memerintahkan kapal untuk berlayar.

Kapal berlayar, dan ketika mereka menunggu, angin selatan yang lembut mulai berhembus - 'angin yang baik' - sehingga orang-orang mengatakan bahwa mereka melakukan hal yang benar dengan mendengarkan nasihat kapten dan pemilik kapal, sedangkan tawanan itu akan mengabaikan nasihat Paulus karena 'apa yang dia tahu'.

Euragulo

Namun setelah beberapa saat, angin sepoi-sepoi mereda dan badai dahsyat mulai datang.

Tidak jauh dari sana ada Bönix, yang mungkin pernah Anda lihat sebelumnya, dan kemudian angin kencang dari arah timur laut muncul dari gunung yang disebut Ida, di tengah-tengah pulau Grede di sebelah kanan. Itu adalah angin yang liar. Ayat 14 mengatakan bahwa angin ini bernama "Juragulo". Kata yuragulo adalah kombinasi dari kata eurus, yang berarti angin timur, dan aquila, yang berarti angin utara.

Faktanya, di perairan ini sering terjadi angin selatan bertiup, namun kemudian berubah menjadi angin utara yang ganas dalam waktu singkat. Saya ragu bahwa kapten dan tuannya mengetahui hal ini, setidaknya bukan mereka yang berkata, 'Baiknya mendengarkan kapten dan tuannya dan bukan tawanannya,' tetapi jika mereka mengetahuinya, wajah mereka akan berubah serius ketika angin selatan mulai bertiup dengan lembut.

Dengan Vönix di depan mereka, kapal itu dilanda badai 'Euragulo'. Kapal mulai terdorong dan angin tidak dapat menahannya: 'kapal terdorong dan terdorong', 'kapal terdorong', ayat 15 dan 17. Anda dapat melihat bahwa tidak ada yang dapat dilakukan oleh kapten dan pemilik kapal yang ahli. Kapal itu semakin menjauh dari Bönix, melewati sebuah pulau kecil bernama Gauda di selatan.

Pada titik ini, "giroux," perahu penyelamat darurat yang seharusnya dipasang di kapal, hampir jatuh, tetapi saya berhasil meraihnya dan menariknya ke atas, lalu saya mengambil tali dan melilitkannya ke lambung kapal.

Setelah giroux terpasang di kapal, kami harus berurusan dengan 'surdis'. 'Surdis' adalah 'gundukan pasir', yang berarti kapal bisa terjebak di area dengan air yang sangat rendah. Ini bisa menjadi situasi di mana kapal besar, seperti kapal kargo, terjebak di gundukan pasir di tengah lautan.

Roma sangat sulit untuk dicapai

Mengapa jalan menuju Roma begitu sulit? Sangat mudah untuk mengeluh, "Sungguh sulit untuk mencapai Roma." Setelah semua masalah di Yerusalem dan Kaisarea, perjalanan ke Roma tidaklah mudah.

Mengapa hal ini terus terjadi pada Paulus? Bukankah Allah yang mengendalikan angin dan ombak seharusnya membuat perjalanannya menjadi lebih mudah?

Paulus melakukan perjalanan ke Roma, bukan ke Roma yang 'seharusnya saya datangi', tetapi ke Roma yang 'Tuhan suruh saya datangi'.

Ada pepatah Korea yang mengatakan 'parit dan udang karang', yang artinya sama dengan 'membunuh dua burung dengan satu batu' atau 'membunuh dua burung dengan satu batu'. Dunia menyebutnya efisien; dunia menyebut orang seperti itu bijaksana. Tetapi pikirkanlah Yesus. Apakah Yesus pernah hidup seperti itu? Tidak, tetapi murid-muridnya pernah, dan ada banyak orang yang mencoba menggunakan ketenarannya untuk memenuhi keserakahan mereka.

Paulus, sang Rasul, Anda akan pergi ke Roma, dan Anda akan melihat-lihat pemandangan dan bertemu dengan orang-orang. Apakah ia bersemangat dengan ide ini? Pada awalnya, mungkin iya. Ia berencana untuk singgah di Yerusalem dan kemudian langsung menuju Roma (Roma 15:25).

Tetapi kemudian ia datang ke Yerusalem dan ide itu pun lenyap. Sesama orang Yahudi berusaha membunuhnya, gubernur Romawi menahannya dan tidak mau melepaskannya. Hidup saya akan berakhir di sini. Lalu Yesus datang dan berkata kepadanya.

"Sama seperti engkau telah bersaksi tentang pekerjaan-Ku di Yerusalem, demikian juga engkau harus bersaksi di Roma." (Kisah Para Rasul 23:11)

Mendengar perkataan Tuhan mengubah tujuan dan alasan saya untuk pergi ke Roma, bukan lagi tempat yang ingin saya kunjungi, tetapi tempat yang harus saya datangi karena Yesus telah mengutus saya. "Sama seperti engkau telah bersaksi tentang pekerjaan-Ku di Yerusalem. Betapa beratnya penderitaan dan penganiayaan yang saya alami di Yerusalem, yang berarti bahwa pergi ke Roma pun akan ada cobaannya. Dia mengatakan bahwa kita tidak boleh pergi ke Roma hanya untuk melihat-lihat pemandangan, tetapi kita harus siap untuk mati.

Ketika Paulus melakukan perjalanan dari Yerusalem ke Kaisarea dan dari Kaisarea ke Roma, ia menyadari: Saya dapat merencanakan langkah saya, tetapi Tuhanlah yang mengarahkan langkah saya. Selama dua tahun, ia ditawan di Kaisarea. Ia menyadari bahwa hanya rencana dan kehendak Tuhan yang dapat mengutus Paulus ke Roma.

Pada titik ini, saya merasa perlu untuk mengingatkan Anda tentang apa yang dimaksud dengan kehidupan seorang murid Yesus Kristus.

Ketika Anda percaya kepada Yesus, Anda menjadi murid-Nya. Sebagai seorang murid, Anda diutus ke dalam dunia oleh Yesus - Anda menjadi 'orang yang diutus'. Kata Yunani untuk 'orang yang diutus' adalah apostolos. Di dalam Alkitab, apostolos diterjemahkan sebagai rasul. Siapa yang mengutus mereka? Yesus yang mengutus mereka. Apakah Dia pergi sendirian? Dia yang mengutus-Nya pergi bersama-Nya.

Dalam Matius 28, Ia mengutus mereka, "Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku," dan pada saat yang sama Ia berkata, "Karena sesungguhnya kesudahan zaman sudah dekat. "Dan ketahuilah, Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman."

Ke mana Anda diutus, murid-murid Yesus Kristus yang terkasih? Anda tidak diutus ke tempat yang baru, ke tempat yang tidak diketahui. Anda diutus kembali ke tempat Anda berada di dalam kehidupan.

Jika Anda telah percaya kepada Yesus dan menjadi murid-Nya, rumah, tempat kerja, dan Jepang Anda bukan lagi rumah, tempat kerja, dan Jepang Anda yang lama, melainkan tempat di mana Tuhan memerintahkan Anda untuk 'pergi'. Ini bukan tempat di mana Anda dapat berhenti kapan pun Anda mau, ini adalah tempat kerja, tempat bisnis, di mana Yesus mengutus Anda. Tanah Jepang juga merupakan tempat kerja untuk menyebarkan Injil setelah Anda bertemu dengan Tuhan.

Saudara-saudara, besok Anda harus kembali bekerja, tetapi dengan alasan dan tujuan yang berbeda. Ini adalah tempat yang telah Tuhan utus untuk Anda datangi. Jadi, siapa yang menyertai Anda di sana? Tuhan menyertai Anda.

Ketika Anda memiliki keraguan

Sepertinya ini adalah jalan yang Tuhan tunjukkan, pasangan ini sepertinya adalah pasangan yang Tuhan berikan kepadamu... Tetapi apakah Anda pernah memiliki keraguan? Apakah Anda pernah memiliki keraguan bahwa bisnis Anda adalah bisnis yang ditakdirkan Tuhan? Apakah Anda pernah masuk ke dalam suatu pekerjaan dan Anda pikir itu adalah pekerjaan yang ditakdirkan Tuhan, tetapi seiring berjalannya waktu, Anda ingin menamparnya? Apakah Anda pernah memiliki keraguan bahwa di sinilah posisi Anda saat ini, di sinilah posisi Anda dalam hidup Anda, dan Anda bertanya-tanya, apakah benar ini adalah tempat di mana Tuhan mengutus saya?

Tuhan berkata kepada Anda.

"Bunuhlah dua burung dengan satu batu. Dua burung dengan satu batu. Buanglah semua pikiran ini. Jangan melayani dua tuhan. Jika kamu ingin berjalan di jalan-Ku, kamu harus mengandalkan Aku saja.

Kemudian Anda harus berkata: 'Ya, Tuhan, hanya Engkau yang dapat membuat saya berjalan di jalan ini. Tanpa Engkau, saya tidak akan pernah bisa mengambil satu langkah pun ke arah yang benar." Dengan pengakuan ini, pergilah ke jalan-Mu.

Jalan Tuhan itu sulit.

Dalam Matius 14, Yesus menyuruh murid-murid-Nya naik ke sebuah perahu dan menyeberangi Danau Galilea. Murid-murid Yesus, semuanya berasal dari Galilea. Disebut laut, tetapi sebenarnya itu adalah danau yang cukup besar. Empat dari murid-murid Yesus adalah nelayan, orang-orang yang sudah naik perahu bersama ayah mereka sejak kecil. Mereka mengenal laut seperti telapak tangan mereka, bahkan di malam hari. Yesus berkata, "Pergilah ke seberang danau. Aku akan menemuimu di sana." Para murid mungkin mengira bahwa mereka sedang istirahat. Matahari sudah mulai terbenam, jadi mereka meninggalkan Yesus dan naik ke perahu sendirian. Kami pikir kami akan segera sampai di sana.

Ketika kami semakin jauh dari daratan, angin mulai bertiup kencang. Tempat ini dikelilingi oleh pegunungan, seperti kuda perang, jadi ketika angin berhembus, itu luar biasa. Kami tidak bisa mengarahkan perahu lagi - ada ombak yang kuat dan perahu mulai terisi air. Empat nelayan melompat dan mencoba untuk bertahan, tetapi itu terlalu berat bagi mereka. Mereka tersesat di tengah lautan, padahal biasanya mereka bisa selamat. Mereka kehilangan harapan.

Saat itu, mereka melihat sebuah benda di tengah laut yang terlihat seperti orang yang mendekati mereka. Para murid melihatnya dan ketakutan, mengira itu adalah hantu. Jika mereka adalah orang Timur, mereka mungkin akan berkata, "Malaikat Maut telah datang menjemputku." Tetapi kemudian mereka mendengar sebuah suara yang berkata. "Ini Aku, jangan takut."

Yesus berjalan di atas air untuk menemukan murid-murid-Nya, Petrus berjalan di atas air untuk sementara waktu, dan akhirnya Yesus naik ke perahu. Ketika Yesus masuk ke dalam perahu bersama murid-murid-Nya, yang membuat mereka takjub, angin berhenti berhembus kencang dan air menjadi tenang, orang-orang menjadi ketakutan. Mereka sujud menyembah Yesus dan berkata, "Sungguh, Engkau adalah Anak Allah."

Menurut Anda, apa yang disadari oleh para murid dari peristiwa ini? Apakah mereka berpikir, "Ini adalah sesuatu yang dapat saya lakukan dengan kekuatan saya sendiri, sesuatu yang biasanya saya lakukan dengan baik, tetapi hari ini saya tidak beruntung"?

Mereka pasti menyadari bahwa ketika Yesus berkata, "Pergilah", dan ketika Dia berkata, "Perbuatlah", mereka tidak dapat dan tidak akan pergi tanpa pertolongan-Nya.

Saya takut berkhotbah tentang 'saling mengasihi' di mimbar karena saya perhatikan bahwa (anehnya) setelah khotbah tentang 'saling mengasihi', orang-orang yang biasanya rukun satu sama lain, sepertinya tidak lagi saling mengasihi. Bagaimana dengan Anda? Pernahkah Anda mendengar khotbah tentang 'jangan berbuat dosa' dan kemudian merasa bahwa Anda telah melakukan lebih banyak dosa pada minggu itu?

Mengapa hal ini terjadi, apakah karena kita memiliki roh ketidaktaatan di dalam diri kita, atau karena iblis sedang bekerja?

Kita ingin menaati firman Tuhan, dan kita berjuang untuk melakukannya, tetapi kita harus mengetahui hal ini: ketika Tuhan menyuruh kita untuk melakukan sesuatu yang biasanya kita percaya diri untuk melakukannya, sesuatu yang kita kuasai, kita harus bersandar pada kuasa-Nya. Ketika kita mendengar firman, "Kasihilah seorang akan yang lain", kita berpikir bahwa kemampuan kita saat ini akan cukup untuk melakukannya.

Tetapi jika Tuhan telah berfirman, dan kita ingin taat, kita harus mengakui bahwa kita tidak dapat melakukannya tanpa pertolongan Tuhan yang telah berfirman.

Ketaatan juga ada dalam kuasa Tuhan

Menaati firman Tuhan berarti melakukan pekerjaan Tuhan; itu berarti melakukan pekerjaan Tuhan seolah-olah itu adalah pekerjaanku; itu berarti melakukan pekerjaan Tuhan seolah-olah itu adalah pekerjaanku, tetapi aku tidak dapat melakukannya dengan kekuatanku sendiri. Pekerjaan Tuhan hanya dapat dilakukan oleh kuasa Tuhan, oleh karena itu, menaati firman Tuhan berarti hidup oleh kuasa Tuhan.

Efesus 3:7, Karena aku adalah pekerja keras, buatan tangan Allah, sesuai dengan karunia kasih karunia Allah, yang dikaruniakan kepadaku menurut kekuatan-Nya, yang bekerja di dalam aku untuk memberitakan Injil.

Kata-kata ini patut direnungkan. Ketika seorang rasul besar seperti Paulus mengatakan bahwa ia telah menjadi seorang pekerja, ia mengatakan bahwa Tuhanlah yang bekerja di dalam kuasanya. Pekerjaan memberitakan Injil, pekerjaan siapakah itu? Itu adalah pekerjaan Tuhan; dan jika demikian, dengan kuasa siapakah itu, siapakah yang bekerja? Itu adalah pekerjaan memberitakan Injil, 'sesuai dengan kuasaNya ia bekerja'.

Orang-orang kudus yang terkasih, jika Anda ingin mengikut Tuhan, jika Anda ingin menaati Tuhan, pertama-tama Anda harus mengosongkan diri dari kekuatan Anda sendiri. Meminjam ungkapan Paulus, saya harus terlebih dahulu mati.

Izinkan saya merangkumnya.

Tuhan menyuruh Rasul Paulus untuk pergi ke Roma, dan jalan menuju Roma itu sulit. Sulit, banyak orang yang menghalangi, lingkungan yang sulit, keadaan yang tidak mendukung, tetapi Paulus sampai di sana. Dan ketika ia sampai di Roma, apa yang ia pikirkan? "Ini bukan Roma yang sama. Ini adalah Roma yang telah Tuhan utus kepada saya." Dan juga

"Aku tidak datang ke sini dengan kekuatanku sendiri. Saya tidak datang ke sini atas kehendak saya sendiri. Saya berada di sini karena Tuhan telah memerintahkan saya untuk pergi. Tuhan, tolonglah aku.

Setelah kebaktian, kalian diutus ke dunia, diutus oleh Tuhan, dan kemudian kalian kembali ke rumah kalian.

Engkau kembali ke sekolah. Anda kembali bekerja. Anda kembali bekerja, tetapi rumah, sekolah, pekerjaan, dan tempat kerja tempat Anda diutus kembali. Ini bukan tempat di mana Anda sebelumnya. Ini adalah tempat di mana Anda telah diutus untuk melakukan pekerjaan Tuhan. Itulah mengapa kehidupan seorang kudus jauh lebih berat. Tidak, memang berat, karena terkadang Tuhan membuat Anda menyadari, dengan menyakitkan, bahwa 'Anda tidak dapat melakukan pekerjaan-Ku tanpa Aku'.

Saya harus mengingatkan diri saya sendiri setiap hari, 'Akulah yang telah diutus ke sini,' dan saya harus menyadari bahwa Tuhan yang mengutus saya juga menyertai saya; saya harus mendengarkan suara-Nya; saya harus menyadari Dia. Akhirnya, saya harus mengizinkan Dia untuk bekerja melalui saya dengan kuasa-Nya.

Tetapi rumah saya dalam bahaya. Di sekolah, saya diganggu. Dalam kehidupan pekerjaan, Anda ingin berhenti, bisnis sulit, dan Anda berpikir, "Ini bukan jalan saya, saya harus berhenti." Teman-teman, pikirkanlah lagi.

Untuk memberikan keberanian kepada anak laki-laki, penduduk asli Amerika biasa membuat mereka bermalam di hutan, di mana ada banyak binatang buas yang ganas. Anak-anak itu dikirim ke hutan dan tidak bisa tidur dalam kegelapan malam, takut dengan langkah kaki dan tangisan binatang, mereka takut akan menjadi mangsa binatang dan mati. Untungnya, pagi menyingsing dan anak-anak itu melihat ke sekelilingnya dan terkejut. Ayah-ayah dari anak-anak itu ada di sekeliling mereka, sedang menarik anak panah untuk melindungi anak-anak mereka.

Tuhan tidak mengutus kita ke dalam dunia dan kemudian berdiam diri dengan tangan disilangkan. Ketika kita tenggelam, Dialah yang berjalan di atas air dan mengangkat kita, Dia yang memberi kita kekuatan untuk melanjutkan hidup. Dia yang berkata, "Pergilah," menyertai kita, dan Dia yang berkata, "Pergilah," memberi kita kekuatan.

Orang percaya, percayalah bahwa Tuhan telah mengutus Anda ke sana. Mungkin akan terasa lebih sulit karena Anda sedang berusaha untuk hidup dalam kehendak-Nya, tetapi bukalah mata iman Anda dan lihatlah Dia. Dia yang mengutus Anda menyertai Anda; mintalah pertolongan-Nya.

조회수 3회댓글 0개

최근 게시물

전체 보기

2024.4.7 主日の説教文(翻訳)

神の国とメリデ(使徒言行録28:1~6) (小題:毒のない蛇) 今日は使徒言行録28章1~6節の御言葉を中心に、皆さんと神の恵みを分かち合いたいと思います。 神様は、風浪の中で恐れて震えていた人々に(使徒パウロを通して)このように言われました。 "船に乗った人の一人も命を失うことなく、一つの島にたどり着くだろう" 数日後、船はある島に到着することになりました。 しかし、船の頭は砂浜に突き刺さること

2024.3.3 主日説教文の翻訳

ローマに行くのは難しい(使徒言行録27:9~11) 古代都市の中には有名な都市がたくさんありました。 エジプトのアレクサンドリア、ギリシャのアテネ、ギリシャとローマ文明の重要な港湾都市であるエフェソス、バビロン帝国のバビロンなどがあります。 しかし、これらの都市よりも大きくて華やかな都市があり、それがローマです。 ローマ帝国は当時の地中海世界を支配し、主導していました。ローマ帝国の首都はローマでし

Comments


bottom of page