top of page

2024.4.7 Teks khotbah hari Minggu (diterjemahkan)

Kerajaan Allah dan Melide (Kisah Para Rasul 28:1-6) Ular yang Tidak Berbisa

Hari ini saya ingin membagikan kasih karunia Allah kepada Anda dari kitab Kisah Para Rasul 28:1-6.

Tuhan berkata (melalui rasul Paulus) kepada mereka yang gemetar ketakutan di tengah-tengah badai, "Tidak ada seorang pun dari mereka yang ada di kapal itu yang akan kehilangan nyawanya, tetapi mereka akan sampai ke sebuah pulau."

Beberapa hari kemudian, kapal tersebut berhasil mencapai sebuah pulau, tetapi kepala kapal tersangkut di gundukan pasir, dan kapal yang telah bertahan cukup lama untuk sampai sejauh ini pun patah. Pada saat putus asa, orang-orang melemparkan diri mereka ke laut, keluar dari kapal yang hancur, ke laut, dan semua 276 orang berhasil mencapai daratan - seperti yang telah Tuhan katakan.

Penduduk asli Melide yang luar biasa ramah

Tetapi mereka belum sepenuhnya keluar dari bahaya. Ke-276 orang itu berhasil mencapai daratan, tetapi laut dan angin musim dingin mengguncang mereka sampai ke akar-akarnya. Jika seseorang jatuh ke laut musim dingin, kemungkinan besar ia akan meninggal karena hipotermia daripada tenggelam. Tepat 10 tahun yang lalu, pada bulan April 2014. Sebuah kapal feri penumpang tenggelam di lepas pantai Jindo, Korea Selatan, menewaskan lebih dari 300 orang dari 476 orang yang ada di dalamnya. Sebagian besar diyakini meninggal karena hipotermia. Hipotermia sangat menakutkan karena tidak akan sembuh tanpa pertolongan.

276 orang berhasil keluar dari laut dengan selamat, tetapi ketika mereka kedinginan dalam cuaca dingin yang basah, penduduk asli pulau itu datang. Mereka tampaknya telah melihat kapal menabrak gundukan pasir dan orang-orang melompat karena putus asa. Mereka tidak bisa berbahasa, tetapi mereka sangat baik hati dan tahu apa yang dibutuhkan. Mereka dengan cepat membuat api. Sebelumnya hujan turun, jadi para penduduk asli pasti membawa kayu bakar kering yang telah mereka siapkan untuk diri mereka sendiri. Di depan api yang berkobar, tubuh dan pikiran mereka yang membeku perlahan-lahan mencair.

Menurut Lukas, yang hadir pada saat itu, penduduk asli menunjukkan 'belas kasihan yang luar biasa'. Kata Yunani yang diterjemahkan sebagai 'luar biasa' adalah 'thunkano', yang berarti 'tidak umum'.

Apa yang membuat belas kasihan mereka tidak biasa? Ada dua hal yang istimewa dari orang Melide.

Pertama, orang Melide memiliki rasa cinta sesama manusia.

Kata yang diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia adalah 'barbaros', yang juga diterjemahkan 'barbar' dalam teks-teks lain. Pada mulanya, 'barbar' adalah mereka yang berbicara dengan bahasa yang berbeda yang tidak dapat dipahami - dengan kata lain, mereka yang tidak dapat berbicara. Namun, bukan bahasa yang dibutuhkan untuk menyelamatkan seseorang yang berada dalam bahaya, melainkan 'belas kasih'. Kata yang digunakan di sini adalah φιλανθρωπία (philanthropia), sebuah kata kerja yang dibentuk dari 'philos', 'mengasihi', dan 'anthropos', 'manusia', yang berarti 'mengasihi manusia'.

Kedua, mereka 'menerima dengan api', mereka mengadakan 'penyambutan'.

Lukas menulis bahwa penduduk asli 'membuat api dan menerima mereka', dan kata 'menerima' προσλαμβάνω adalah istilah yang sangat penting dalam gereja yang berarti 'menerima satu sama lain' - untuk lebih dari sekadar mengundang dan 'menerima' seseorang sebagai anggota penting dari keluarga Anda. Dengan menyambut 276 orang asing yang tiba-tiba muncul di depan pintu mereka, para orang asing dan orang yang terbuang ini diberi kelonggaran dari cobaan mereka.

Dengan demikian, belas kasih yang luar biasa (cinta kasih manusia) dan keramahtamahan (penerimaan) dari penduduk asli Melide telah menyelamatkan 276 orang yang terdampar dan memberi mereka kehangatan.

'Penerimaan' dan 'cinta kasih manusia' orang Kristen

Saya ingin kita sejenak berpikir tentang gereja, di mana ada jenis belas kasih yang lebih khusus (cinta kasih manusia) dan penerimaan (penerimaan).

Kasih Allah kepada manusia

Kata φιλανθρωπία (filantropia) hanya digunakan dua kali dalam Perjanjian Baru, termasuk dalam nas hari ini, yaitu dalam Titus 3:4, di mana kata ini digunakan untuk mengatakan bahwa Allah 'menyatakan kasih-Nya kepada manusia'.

Hai manusia, memang merupakan hal yang mulia dan indah bagi manusia untuk mengasihi (φιλανθρωπία) manusia; tetapi jauh lebih besar lagi bagi Allah untuk mengasihi (φιλανθρωπία) manusia.

Manusia telah memberontak terhadap Allah, membenci dan membunuh sesama ciptaan-Nya, melakukan dosa yang tidak terampuni yang membawa dia kepada kematian, namun Allah tetap mengasihinya.

Orang-orang Melidea mengumpulkan kayu bakar untuk api, tetapi Allah mengutus Anak-Nya yang tunggal, Yesus Kristus, untuk mati di kayu salib, untuk dihukum oleh Allah menggantikan orang-orang berdosa. Dengan cara inilah kita diampuni dari dosa-dosa kita dan diterima menjadi anak-anak Allah. Inilah "kasih Allah kepada manusia" (φιλανθρωπία).

Penerimaan Allah

Ya, kita yang ada di sini hari ini telah 'diterima' oleh Allah yang mengasihi kita melalui Yesus Kristus. Alkitab mengatakan bahwa orang-orang percaya yang telah diterima oleh Allah προσλαμβάνω satu sama lain.

Roma 15:7 Karena itu terimalah seorang akan yang lain, sama seperti Kristus juga telah menerima kita, untuk kemuliaan Allah.

Gereja adalah tempat di mana orang-orang yang telah diterima oleh Allah pertama-tama menerima satu sama lain. Gereja juga merupakan tempat di mana kita mengalami jenis kasih manusia yang lebih istimewa.

Penduduk asli pulau Melide memiliki 'kasih antar manusia' meskipun mereka tidak dapat berbicara dalam bahasa yang sama; mereka memiliki 'penerimaan' terhadap orang luar, meskipun mereka tidak mengenal Kristus.

Betapa seharusnya kita, yang telah diterima oleh Allah melalui Yesus Kristus, mengasihi satu sama lain?

Gigitan ular Paulus

Dibutuhkan banyak kayu bakar untuk menjaga api agar tetap menyala dan menghangatkan 276 orang, dan tidak hanya itu, tetapi seseorang harus terus mengipasi api agar tetap menyala. Maka sang rasul, yang bukan seorang pemuda, mulai memindahkan kayu bakar untuk menyalakan api.

Ada api di dalam gereja juga. Ada nyala api kasih yang melelehkan jiwa-jiwa yang beku. Apa yang membuat api ini menghangatkan lebih banyak orang, dan apa yang membuatnya tetap menyala untuk waktu yang lama, adalah karena kita 'saling mengasihi' dengan kasih yang telah kita terima dari Tuhan.

Saling mengasihi adalah perintah baru yang diberikan oleh Yesus. Alkitab mengatakan bahwa kasih kepada satu sama lain menutupi banyak sekali dosa (1 Petrus 4:8). Mengasihi satu sama lain menunjukkan bahwa Anda adalah seorang murid Yesus. Mengasihi satu sama lain membuat gereja menjadi panas.

Ada banyak orang di gereja kita yang seperti Rasul Paulus. Mereka membawa seikat kayu bakar mereka sendiri ke gereja untuk menjaga agar gereja tetap hangat. Bagi sebagian orang, seikat kayu adalah sayuran dari kebun, bagi yang lain adalah lauk pauk buatan sendiri, bagi yang lain lagi adalah membersihkan gereja, bagi yang lain lagi adalah alas anti selip untuk tangga, bagi yang lain lagi adalah sumbangan untuk sekolah gereja, bagi yang lain lagi adalah bunga dan tanaman dalam pot, bagi yang lain lagi adalah camilan, dan bagi yang lain lagi adalah diam-diam menyelinap ke dapur untuk mencuci piring. Ada juga yang membawa "bungkusan kayu" mereka sendiri dari sumber yang tidak terlihat. "Bungkusan kayu" ini adalah kasih Yesus Kristus yang sedang beraksi: ini adalah perwujudan kasih Allah bagi umat manusia, dan ini menghangatkan gereja.

Seekor ular menggigit tangannya karena apinya panas

Rasul Paulus memasukkan seikat kayu ke dalam api, dan ada seekor ular di dalam kayu itu. Api itu panas, sehingga ular itu melompat keluar sambil berkata, "Oh, panas!" dan ular itu menggigit tangan Paulus. Ular itu menggigit dengan sangat kuat sehingga ular itu masih menggenggam tangan Paulus.

Ular itu pasti besar dan berbisa, karena penduduk asli yang menyaksikannya mengira gigitan Paul akan membengkak dan dia akan pingsan dan mati.

Ketika kita bekerja untuk menjaga api kasih tetap menyala di dalam gereja, musuh, Iblis si Iblis, sering kali menggigit tangan mereka yang melayani seperti ular berbisa. Anda mungkin memiliki hati yang besar, memberikan waktu Anda, menghabiskan uang Anda, dan membawa seikat kayu, hanya untuk diuji.

Meskipun pelayanan gereja terlihat sederhana dan mudah, kita harus memiliki tekad dan keteguhan hati untuk melawan musuh, yaitu Iblis. Musuh Gereja, Iblis si Setan, tidak senang ketika Anda menyalakan api kasih yang menyelamatkan Gereja dan orang-orang kudus, sehingga ketika suhu api kasih Gereja meningkat, Anda harus berhati-hati terhadap godaan ular Iblis.

Ia akan melakukan apa pun yang ia bisa untuk memalingkanmu dari itu, untuk membuatmu patah hati, untuk membuat nyala kasih di dalam Gereja padam.

Tetapi, jadilah berani. Bertekunlah, tidak peduli seberapa besar musuh, si Iblis, menerkam dan menggigit; ia mungkin menyengat Anda, tetapi ia tidak dapat membuat Anda jatuh.

Dunia Penduduk Asli Melide: Penghakiman dan Penghukuman

Mari kita dengarkan apa yang dikatakan oleh penduduk asli ketika mereka melihat Paulus tergantung dengan ular beludak yang menggigit tangannya: "Orang ini adalah seorang pembunuh; ia diselamatkan di laut, tetapi keadilan tidak mengizinkannya untuk hidup," ayat 4.

Maksud saya, bagaimana mungkin penduduk asli Melide dapat diyakinkan dalam sekejap bahwa Paulus adalah seorang pembunuh dan kemudian menganggapnya remeh, tidak pernah berpikir untuk peduli dengan penderitaannya? Saya bertanya-tanya apakah kerumunan orang yang 'mendapat pengakuan khusus' itu adalah orang yang sama yang beberapa saat sebelumnya telah menyediakan api yang hangat bagi mereka yang sedang dalam kesusahan. Ketika mereka melihat seorang pria digigit ular berbisa dan tidak berpikir untuk menolongnya, tetapi malah mengutuknya sebagai 'pembunuh', kehangatan mereka telah hilang dan mereka tampak tidak berperasaan.

Namun dalam perikop ini, kita melihat sekilas pandangan dunia yang berlaku di antara orang-orang Melidea.

Mungkin Paulus dirantai dengan tahanan lain, atau mungkin ia diawasi oleh para prajurit, dalam hal ini akan mudah sekali, bahkan tanpa bahasa, untuk mengasumsikan bahwa ia adalah seorang tahanan yang telah melakukan dosa besar.

Akan sangat memalukan jika semua 276 orang secara ajaib selamat dari bencana besar, hanya untuk meninggal beberapa saat kemudian karena gigitan ular berbisa. Tetapi penduduk asli Melide melihat ini sebagai hasil dari Tuhan yang adil yang mengejar orang berdosa sampai akhir - prinsip agama penduduk asli Melide adalah bahwa orang yang berdosa akan dihakimi oleh Tuhan yang adil pada akhirnya.

Hal ini terdengar mirip dengan doktrin Kristen yang kita yakini, tetapi ada perbedaannya. Paulus adalah seorang yang percaya kepada Yesus Kristus, seseorang yang telah menjadi benar dan diselamatkan, bukan dihakimi, oleh Tuhan yang adil.

Tetapi penduduk asli pulau Melide tidak pernah bertemu dengan Yesus Kristus, tidak pernah mendengar Injil, sehingga mereka terjebak dengan 'orang berdosa harus dihakimi oleh Allah yang adil dan mati'. Oleh karena itu, mereka tidak dapat melangkah maju selangkah pun dalam bidang penghakiman dan penghukuman.

Penduduk asli Melide menghakimi dan mengutuk Paulus sebagai 'seorang pembunuh, seorang yang pantas mati'.

Ular tua, iblis, mencobai Adam bahwa ia dapat menjadi seperti Allah jika ia memakan 'buah dari pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat'. Jika saya 'menghakimi yang baik dan yang jahat', ini adalah pemberontakan manusia untuk menjadi seperti Allah.

Alkitab melarang kita untuk menghakimi dan mengutuk orang lain.

Roma 2:1 Karena itu, kamu yang menghakimi orang lain, siapa pun kamu, tidak dapat dibenarkan, sebab dengan menghakimi orang lain kamu menghakimi dirimu sendiri, sebab kamu yang menghakimi, kamu melakukan hal yang sama.

Di dalam kerajaan Allah, hanya Allah, sang hakim yang adil, yang dapat menghakimi dan menghukum.

Jika Anda percaya bahwa Anda telah menjadi anggota kerajaan Allah dengan percaya kepada Yesus Kristus, maka Anda tidak boleh menghakimi dan menghukum orang lain dalam pikiran Anda; Anda tidak boleh tetap berada dalam dosa Adam. Penghakiman saya, penghukuman saya, diperuntukkan bagi mereka yang belum pernah bertemu dengan Yesus Kristus, seperti penduduk asli Melide.

Paulus melemparkan ular itu ke dalam api

Di tengah-tengah penghakiman dan penghukuman dari penduduk asli Melide, apa yang terjadi pada Paulus? Paulus menangkap ular itu dan melemparkannya kembali ke dalam api!

Kita sangat benci dihakimi dan dikutuk orang. Seseorang mengatakan saya tidak boleh melakukan ini atau itu, itulah sebabnya saya digigit ular itu. Saya benci dihakimi seperti itu, seperti digigit ular berbisa, Anda digigit oleh sebuah kata dan itu membuat Anda merasa tidak enak dan tidak nyaman sepanjang hari. Saya pernah mengalami orang-orang mengatakan hal-hal yang tidak ingin saya dengar dan itu terus membekas di hati saya selama lebih dari satu tahun. Beberapa orang seperti ular, kata-kata mereka berbisa. Ada racun dalam kata-kata mereka yang membuat orang lain merasa tidak nyaman. Kita seharusnya tidak memiliki orang-orang seperti ini di dalam gereja. Mereka mendorong tangan orang-orang kudus yang dengan susah payah membawa seikat kayu. Engkau seharusnya tidak melakukan hal ini. Kau menjadi antek iblis.

Tetapi mari kita pikirkan tentang hal ini. Kita semua tidak sempurna. Kita mengatakan bahwa kita telah diampuni oleh Tuhan, tetapi kita masih tergelincir dengan kata-kata kita. Saya berkata saya mencoba, tetapi terkadang kata-kata beracun keluar dari mulut saya. Dengan kata lain, saya bisa menggigit tangan yang memberi saya makan.

Yakobus 3:2 Karena kita semua berbuat salah, dan jikalau seorang sempurna dalam perkataannya, ia sempurna dalam perbuatannya, dan jikalau ia sempurna dalam perbuatannya, ia akan sempurna juga dalam tubuhnya.

Bagaimana dengan Anda, bahkan pendeta pun tidak sempurna, lalu apa yang terjadi dengan gereja?

Mari kita belajar dari Paulus. Di tengah-tengah penghakiman dan kecaman orang, marilah kita dengan tenang melemparkan ular itu ke dalam api. Jangan biarkan api itu padam.

Penduduk asli mengira Paulus akan membengkak atau mati. Tetapi apa yang mereka harapkan tidak terjadi pada Paulus.

Kami berpikir, 'Wow! Bukankah itu ular berbisa?" Kita mungkin berpikir. Nah, penduduk asli tahu bahwa ular yang menggigit tangan Paulus adalah ular berbisa - Anda bisa tahu dari keyakinan mereka.

Di sini kita seharusnya dapat memahami pentingnya mukjizat luar biasa yang terjadi pada Paulus. Mari kita pikirkan mengapa ular itu tidak dapat melukai Paulus. Saya rasa inilah alasan mengapa Allah mengutus Paulus ke Melide.

Penduduk asli Melide memiliki kehangatan dan belas kasihan terhadap mereka. Mereka adalah orang-orang yang ramah yang dapat menyambut orang asing, tetapi mereka berada di bawah hukum dosa dan maut. Nas hari ini menunjukkan kepada kita bahwa bukan hanya orang Yahudi, bukan hanya orang Yunani, tetapi juga orang-orang dari bahasa dan budaya lain yang juga berada di bawah hukum dosa dan maut.

Mereka adalah orang-orang yang membutuhkan Injil, hanya Yesus Kristus yang dapat menyelamatkan mereka dari lubang hitam dosa dan maut yang terus menerus menghakimi dan menghakimi orang lain.

Lihatlah penduduk asli Melide: kasih manusiawi mereka mungkin dapat menyelamatkan mereka dari hawa dingin, tetapi tidak dapat menyelamatkan mereka dari dosa dan maut. Hanya melalui "kasih manusiawi" Allah, Yesus Kristus, mereka dapat dibebaskan dari kuasa dosa dan maut. Itulah sebabnya Paulus mengambil ular itu dan melemparkannya ke dalam api, untuk menunjukkan bahwa racun kutuk dan dosa tidak berpengaruh pada dirinya.

Kesimpulan

Anggota Gereja Korps Bersenjata Injil Sepenuh di dalam Tuhan yang terkasih, siapa pun yang mengutuk Anda dan menghakimi Anda serta mengeraskan hati Anda, ingatlah akan darah salib Tuhan Yesus Kristus. Maka sekarang tidak ada lagi penghukuman bagi kamu.

Roma 8:1 Demikianlah sekarang tidak ada lagi penghukuman bagi mereka yang ada di dalam Kristus Yesus.

Artinya, racun penghukuman tidak lagi berpengaruh pada Anda. Ketika iblis menggigit, itu tidak menjadi masalah, karena kita telah dimerdekakan dari kuasa dosa dan maut, dan telah menerima hidup dan Roh Kudus di dalam Kristus Yesus (Roma 8:1,2).

Saya membawa seikat kayu untuk menyalakan api cinta, dan seseorang menggigit tangan saya, dan tangan saya terasa perih. Kita tidak mengutuk, kita tidak membalas mengutuk, kita tidak menghakimi, kita menyerahkannya kepada Tuhan yang adil.

Kita harus melakukan apa yang harus kita lakukan. Mari kita fokus pada hal itu agar nyala api kasih tidak mati. Mari kita mengasihi dengan lebih intens.

1 Petrus 4:8 Yang terutama hendaklah kamu saling mengasihi dengan sungguh-sungguh, karena kasih menutupi banyak sekali dosa.

Bagi mereka yang telah diselamatkan oleh iman kepada Yesus Kristus, Iblis, Setan, adalah seperti ular yang tidak berbisa. Kita telah mengalahkan dosa dan kuasa maut.

1 Korintus 15:55-58

55Di manakah kemenanganmu, hai maut, di manakah sengatmu, hai maut?

56Karena maut yang menyengat ialah dosa dan kuasa dosa ialah hukum Taurat.

57Tetapi syukur kepada Allah, yang telah memberikan kemenangan kepada kita oleh Tuhan kita Yesus Kristus.

58Karena itu, saudara-saudaraku yang kukasihi, jadilah kamu teguh, jangan goyah, dan giatlah selalu dalam pekerjaan Tuhan, karena kamu tahu, bahwa jerih payahmu tidak sia-sia di dalam Tuhan.

Ketika orang-orang Melidea melihat Paulus digigit ular berbisa dan tidak mati, respons mereka bukan hanya, "Wow, itu luar biasa!" Tetapi, "Bukan manusia, tetapi Allah!" Bagi mereka, seseorang yang bebas dari "hukum dosa dan hukum maut" adalah seperti dewa. Rasul Paulus menunjukkan kepada orang-orang Melidea yang berada di bawah kuasa dosa dan maut tentang kerajaan Allah.

Setelah kebaktian hari ini, kita juga diutus ke dalam dunia seperti orang-orang Melidea. Marilah kita bersaksi kepada mereka tentang kerajaan Allah. Marilah kita memberitakan Injil pembebasan dari dunia yang penuh dengan penghakiman dan penghukuman. Dengan kasih dan penerimaan manusiawi Allah.

Sakramen-sakramen yang kita terima hari ini melambangkan tubuh dan darah Yesus Kristus, yang diutus oleh Allah karena kasih-Nya kepada umat manusia. Sakramen ini juga merupakan peristiwa penerimaan Allah terhadap kita sebagai anak-anak-Nya. Sudah sepantasnya kita yang telah dikasihi oleh Allah dan diterima oleh Allah, saling mengasihi dan menerima satu sama lain sebagai upah yang telah Tuhan berikan kepada kita. Semoga Anda mempraktikkan apa yang telah Anda dengar hari ini melalui sakramen.

조회수 15회댓글 0개

최근 게시물

전체 보기

Tritunggal dan Kasih(Yohanes 14:8-12)

Tritunggal dan Kasih (Karya Bersama Tritunggal) (Yohanes 14:8-12) Allah yang baru saja kita akui di dalam Pengakuan Iman Rasuli adalah Allah Tritunggal. Kita mengakui Bapa, Anak dan Roh Kudus. Iman ki

三位一体と愛(三位一体の共同作業)(ヨハネ14:8-12)

三位一体と愛(三位一体の共同作業)(ヨハネ14:8-12) 私たちが先ほど使徒信条で告白した神様は三位一体です。父と子と聖霊について告白しました。私たちの信仰は私たちの中から出てくる信仰ではありません。 私たちの信仰は、私たちが信じる神様、すなわち父、子、聖霊様と繋がっていることで告白されます。三位一体の神様と繋がっていない信仰は「不信」であり、「迷信」です。 私たちの礼拝は、三位一体の主日である

Tanda-tanda Turunnya Roh Kudus (Kisah Para Rasul 2:1-8)

Hari ini adalah hari Minggu Kedatangan Roh Kudus. Apa itu "Adven?" Secara sederhana, kata ini berarti "turunnya Allah". Hal ini mengacu pada peristiwa di mana Allah yang maha tinggi dan kudus turun ke

Yorumlar


bottom of page