top of page

2024.02.25 Perjuangan untuk menendang duri (Kisah Para Rasul 26:13-23)

최종 수정일: 2월 26일

Ada beberapa orang yang mengatakan hal yang sama berulang kali. Anda mungkin tidak suka mendengarnya, tetapi ada kemungkinan besar bahwa pengulangan tersebut mengandung nilai-nilai atau ide-ide utama mereka.

Hari ini kita akan melihat kesaksian Rasul Paulus. Alasan mengapa kesaksian Paulus terasa familiar adalah karena ia sebenarnya memberikan kesaksian yang sama berkali-kali.

Sang rasul memiliki banyak pengalaman rohani dan pengalaman setelah pertobatannya yang dramatis. Paulus memiliki banyak sekali kesaksian. Tetapi peristiwa yang paling menggambarkan mengapa Paulus, seorang mantan penganiaya Yesus, menjadi seorang hamba Yesus adalah pertemuannya dengan Yesus di jalan menuju Damsyik.

Diberi kesempatan untuk berbicara di hadapan Raja Agripa, raja yang memerintah wilayah timur Galilea, Paulus tidak membuang-buang waktu untuk menceritakan peristiwa itu sekali lagi.

Namun ada perbedaan halus dalam pengulangannya. Kali ini, pembelaan Paulus lebih bersifat kesaksian. Jika pembelaannya di hadapan Gubernur Feliks difokuskan untuk menyatakan bahwa ia tidak bersalah, kali ini ia berfokus untuk menceritakan tentang Yesus Kristus yang telah mengubahkan hidupnya - sebuah kesaksian. Dengan menceritakan perubahan dramatis dalam hidup Anda, kesaksian Anda memiliki tujuan untuk memberi tahu pendengar Anda bukan tentang diri Anda, tetapi tentang Yesus Kristus, yang telah mengubahkan Anda.

Jadi, mari kita lihat konteks kesaksian Paulus.

Festus bertanya kepada Agripa

Baru saja diangkat menjadi gubernur Yudea, Vespa mendapati dirinya berada dalam situasi yang sulit. Beberapa orang Yahudi yang berkuasa telah memintanya untuk membawa seorang tahanan, Paulus, seorang warga negara Romawi, ke Yerusalem, dan ketika ia membawa Paulus ke pengadilan, ia mendapati bahwa orang-orang Yahudi tidak dapat membuktikan apa pun, dan bahwa ceritanya adalah tentang agama Yahudi dan tentang seseorang bernama Yesus yang telah mati dan bangkit kembali. Tetapi Vesdo bingung karena dia tidak memiliki keahlian di bidang ini.

Kebetulan Raja Agripa dan Bernike, gubernur Galilea timur, sedang berada di Kaisarea untuk merayakan pelantikannya. Seorang tetrarkh adalah orang yang diangkat oleh kaisar Romawi dan memiliki status yang lebih tinggi daripada gubernur.

Sebagai sedikit latar belakang tentang Raja Agripa, ia adalah cicit dari Herodes Agung, yang memerintah seluruh Yehuda pada waktu Yesus lahir. Herodes Agung adalah gubernur pertama Yehuda yang diangkat oleh kaisar Romawi, yang kemudian dinobatkan sebagai raja. Namun, ketika Herodes Agung meninggal, wilayah kekuasaannya dibagi-bagi di antara ketiga putranya. Nama ketiga putranya semuanya mengandung kata "Herodes", yang dapat membingungkan bagi para pembaca Alkitab: Herodes Arkhelaus memerintah atas Yudea dan Samaria, Herodes Antipas memerintah atas Galilea dan Berea, dan Herodes Filipus II menjadi raja yang berkuasa atas wilayah sebelah timur Galilea. Jika para tetrarki tidak dapat memenuhi peran mereka, kaisar Romawi akan mengirim seorang gubernur ke wilayah tersebut untuk memerintah sebagian, seperti Pontius Pilatus, yang memerintah tanah Yudea selama sekitar 10 tahun dari tahun 26 hingga 36.

Dalam Lukas 23, Pilatus mengirim Yesus kepada Herodes Antipas, yang kebetulan berada di Yerusalem, tetapi dia bukanlah raja Yehuda, melainkan raja wilayah Galilea dan Berea, dan Alkitab mengatakan bahwa keduanya tidak memiliki hubungan yang baik.

Pada tahun 37 M, ketiga tetrarki tersebut telah menguasai wilayah mereka masing-masing dan Herodes Agripa I menjadi tetrarki atas seluruh Yudea. 'Agripa I' ini adalah 'Raja Herodes' dalam Kisah Para Rasul 12:1, yang membunuh saudara Yohanes, yaitu Yakobus, Rasul Yakobus, menangkap Petrus, dan memenjarakannya.

Herodes Agripa I meninggal pada tahun 44. Putranya, Agripa II, berusia 17 tahun dan tinggal di Roma. Kaisar Romawi, Glauconius, menunjuk Agripa II sebagai tetrarkh wilayah timur Galilea karena ia masih muda, dan mengirimkan gubernur untuk memerintah wilayah lainnya, yaitu Yudea dan Galilea, yaitu Belix dan Festus. Agripa II kemudian mendapatkan kepercayaan dari kaisar dan memerintah atas wilayah yang semakin luas. Perlu diingat bahwa ayahnya, Agripa I, memerintah seluruh Yudea.

Meskipun Agripa II lebih muda dan oleh karena itu hanya menjadi tetrarkh di bagian timur Galilea, Kaisar Romawi Glauconius memberinya yurisdiksi atas Bait Suci di Yerusalem dan kekuasaan untuk menunjuk imam besar, yang berarti ia adalah orang yang kuat dengan pengaruh yang cukup besar terhadap orang-orang Yahudi.

Sekarang Anda dapat memahami mengapa Vespa mendekati Agripa II tentang permintaan yang tidak masuk akal dari para imam besar dan orang-orang Yahudi yang berkuasa.

Dari sudut pandang Agripa II, ia akan senang jika ada gubernur baru yang meminta bantuannya di awal masa jabatannya, karena hal itu akan menjadi kesempatan untuk memamerkan kekuasaannya. Namun, itu bukan satu-satunya alasan mengapa ia tertarik dengan permintaan Petrus. Dia tertarik dengan orang itu sendiri, Paulus, karena dia tahu bahwa Paulus adalah seorang pengkhotbah Yesus Kristus.

Bahkan, Agripa sendiri tidak hanya memiliki darah Yahudi di dalam pembuluh darahnya, tetapi juga tertarik dengan Hukum Taurat dan kitab para nabi, dll. Jadi, atas permintaan Festus, ia memanggil Paulus untuk diadili keesokan harinya.

[Agripa dalam kedudukannya yang terhormat dan Paulus sebagai tahanan].

Dalam pasal 25 ayat 23, kita melihat gambaran tentang Raja Agripa dan Bernike yang datang ke ruang sidang. Kita diberitahu bahwa mereka datang dengan penuh kehormatan. Mereka duduk di tempat yang paling tinggi, mengenakan pakaian yang mewah, dan mereka diikuti oleh para gubernur dan pemimpin kota. Agripa dan Bernike mengenakan jubah kerajaan dari sutera berwarna ungu, seperti yang hanya dapat dikenakan oleh para bangsawan, dan di kepala mereka ada mahkota emas yang bertahtakan permata yang berkilauan. Gubernur, Bet, juga mengenakan pakaian berwarna jingga, dengan segala keagungan seorang penguasa, dan para pemimpin kota mengenakan pakaian yang begitu indah sehingga mereka dapat dikenal sebagai orang-orang yang berkuasa.

Paulus memasuki tempat kejadian: tangannya diborgol, dan ia berpakaian sedemikian rupa sehingga sekilas mengidentifikasikannya sebagai seorang tahanan. Dari apa yang diketahui, penampilan Paulus tidak terlalu menarik: dia pendek, rambutnya dicukur, dan hidungnya bengkok. Jelas sekali bahwa Paulus terlihat paling buruk di sini.

Dalam pasal 26 ayat 1, Raja Agripa, yang sedang duduk di kursi yang tinggi, menatap Paulus dan berkata, "Aku mengizinkan engkau untuk berbicara. Ini menunjukkan perbedaan yang sangat besar antara seorang raja dan seorang tahanan.

[Pembelaan Paulus]

Paulus kemudian mengangkat tangannya dan memulai pembelaannya. Kali ini pembelaan Paulus bukan untuk menyatakan bahwa ia tidak bersalah, tetapi tentang Yesus yang telah ia temui, Yesus yang telah mengubahkannya, dan orang yang diberkati. Ini adalah sebuah kesaksian.

Kesaksian Paulus pada saat ini mengikuti format yang sama dengan kesaksiannya di hadapan Feliks dua tahun sebelumnya (yang saya harap dapat Anda gunakan sebagai panduan untuk kesaksian Anda sendiri).

Ada tiga bagian utama dalam kesaksiannya: pertama, ia berbicara tentang masa lalunya. Ia bercerita tentang masa lalunya sebagai seorang Yahudi ortodoks yang sangat rajin menganiaya gereja Kristus dan orang-orang kudus.

Yang kedua adalah tentang perjumpaannya dengan Yesus dan pertobatannya. Ia menceritakan bagaimana ia sedang dalam perjalanan menuju Damsyik untuk membunuh orang-orang yang percaya kepada Yesus, ketika tiba-tiba, dalam cahaya yang lebih terang daripada matahari siang, Yesus datang kepadanya dan berkata, "Saulus, Saulus, mengapa engkau menganiaya Aku?" Dan kemudian ada perkataan Yesus yang hanya bisa didengar di sini, yang juga merupakan judul khotbah hari ini, "Sungguh berat bagimu untuk menendang duri." Beberapa kata dari Yesus inilah yang membalikkan sikap Paulus yang keras kepala dan kaku dan membawanya ke arah yang sama sekali baru dalam hidupnya, yang akan kita bahas lebih dalam lagi dalam khotbah ini.

Terakhir, kesaksian ketiga dan terakhir dari Paulus adalah tentang bagaimana kehidupannya kini berbeda, setelah bertemu dengan Yesus: mengapa ia hidup seperti sekarang ini, untuk apa ia hidup.

Pola dan formatnya serupa, tetapi fokus dari khotbah Paulus berbeda-beda, tergantung pada pendengarnya.

Paulus mungkin sedang menyanjung Raja Agripa atau meminta bantuannya, karena ia adalah orang yang berkuasa yang memiliki wewenang atas Bait Allah di Yerusalem dan berkuasa untuk mengangkat imam-imam kepala yang memimpin tuntutan terhadapnya.

Tetapi fokus dari perkataan Paulus bukanlah pada kekuasaan atau otoritas Agripa, tetapi pada jiwanya. Sama seperti kaca pembesar yang memusatkan sinar matahari pada satu titik untuk menghasilkan panas yang hebat, demikian pula kesaksian Paulus berpusat pada iman Agripa, jiwanya. Dengan memahami hal ini, kita perlu melihat kesaksian Paulus.

Jika Anda berkesempatan untuk berbicara dengan orang yang belum percaya, fokus Anda haruslah pada jiwanya, Anda dapat berbicara dengannya tentang ini dan itu. Anda dapat berbicara tentang ekonomi, Anda dapat berbicara tentang politik, Anda dapat berbicara tentang apa yang ada di berita hari ini, tetapi fokusnya haruslah pada kedalaman orang tersebut, pada jiwanya. Bukan Anda yang dapat menyentuh hatinya, tetapi Roh Kudus, jadi Anda dapat berkata, 'Roh Kudus, sentuhlah jiwa orang itu. Gerakkanlah dia,' dan kemudian masuklah ke dalam dialog yang lebih dalam.

Rasul Paulus tidak berfokus untuk membuktikan bahwa ia tidak bersalah, dan juga tidak berfokus pada pakaian dan mahkota Raja Agripa yang mewah dan megah, tetapi Paulus berfokus pada jiwa Raja Agripa yang duduk di kursi yang tinggi dan memandang rendah dirinya.

Paulus pasti berpikir dan berdoa tentang bagaimana ia dapat menjangkau hati Raja Agripa. Paulus tahu bahwa tidak seperti orang berkuasa lainnya yang pernah ia temui, Raja Agripa memiliki darah Yahudi yang mengalir di dalam nadinya dan ia sendiri memiliki ketertarikan kepada Kristus. Dalam ayat 22, Paulus mengungkapkan bahwa Agripa mengenal "Musa dan para nabi," dan bahwa Musa dan para nabi semuanya menubuatkan tentang Kristus, dan bahwa penderitaan dan kematian Kristus telah dinubuatkan oleh Musa dan para nabi.

Jadi, ketika Paulus sampai pada akhir pembelaannya, ia bertanya kepada Raja Agripa

(ay. 27) "Raja Agripa, aku tahu, bahwa engkau percaya kepada nabi-nabi."

Seorang pendosa yang tidak dapat berbicara sepatah kata pun tanpa izin raja berani bertanya kepada raja. Orang-orang di sekelilingnya pasti lebih bingung lagi. Mereka menyadari bahwa Paulus sedang berada dalam masalah yang sangat serius dan merasa tidak nyaman.

Sekarang orang-orang menahan nafas untuk mendengar apa jawaban Raja Agripa. Tidak ada yang lebih tidak nyaman daripada melihat seorang raja yang kebingungan, tetapi ia menanggapi kata-kata Paulus dengan cerdas.

"Engkau mencoba membujuk aku dengan sedikit kata-kata untuk menjadi seorang Kristen." (28)

Anda mungkin mengira bahwa tanggapan raja yang tidak tergoyahkan terhadap kata-kata tawanan itu akan menyelesaikan situasi.

Tetapi kemudian Paulus mengangkat tangannya sendiri, yang masih terbelenggu, dan berkata

"Bukan hanya engkau, Raja Agripa, meskipun engkau hanya berbicara sedikit, tetapi banyak orang."

(sambil memandang sekelilingnya, gubernur, para prokonsul, dan para pejabat tinggi lainnya)

"Aku berdoa kepada Allah supaya setiap orang yang mendengarkan aku hari ini menjadi sama seperti aku, kecuali bahwa aku memakai borgol ini." (29)

Sungguh pemandangan yang agung: bayangkan Paulus berada di hadapan raja, dan menghadap raja, tanpa seorang pun yang dapat menandinginya saat ia dengan yakin berkata, "Ya raja, aku berdoa agar engkau berbahagia seperti aku.

Wajah raja dan mahkota di kepalanya menjadi tidak berwarna.

Dalam sosok Paulus, kita melihat sosok Yesus Kristus, yang dicambuk dan berlumuran darah, tetapi tanpa kehilangan martabat dan keagungan-Nya.

Orang-orang kudus yang terkasih, dapatkah Anda berkata bersama Paulus di hadapan dunia, "Sekiranya kamu sekalian sama seperti aku, hanya saja kamu dibelenggu seperti ini."

Pergumulan dengan duri-duri

Paulus hidup di dunia yang dikuasai oleh Kekaisaran Romawi, dan meskipun ia sekarang berdiri di hadapan para penguasa, ia menegaskan bahwa ia bukan bagian dari mereka.

Apa yang kita lihat dalam kesaksian Paulus adalah bahwa ia dulunya adalah milik dunia dan berjuang untuk hidup sesuai dengan nilai-nilainya, tetapi ketika ia bertemu dengan Yesus Kristus, ia menjadi orang yang benar-benar bahagia dan menyentuh dunia.

Jika kita ditantang oleh Paulus, kita harus mencari sesuatu dalam kesaksiannya yang telah mengubahnya.

Saya berpendapat bahwa dalam kesaksian Paulus, ia berubah dari seorang "duri dalam daging" menjadi seorang yang dipimpin oleh Allah, Gembala yang Baik.

Tongkat berduri adalah tongkat panjang yang ujungnya runcing, yang digunakan oleh para peternak untuk memukuli hewan ternak mereka. Sebuah gambar akan membantu Anda untuk memahaminya.

Yesus datang kepada Paulus dan berkata kepadanya, "Sungguh berat bagimu untuk menendang duri di punggungmu."

Kita tidak tahu apa yang Paulus pikirkan ketika ia mendengar perkataan itu dari Tuhan, atau apa yang ia pikirkan, tetapi yang kita tahu adalah ia tidak dapat menolak perkataan Tuhan.

Seekor binatang membajak ladang mengikuti petani, dan jika ia mundur, ia akan tertusuk duri. Jika ia adalah hewan yang bijaksana, ia berhenti mundur dan bergerak maju, tetapi jika ia adalah hewan yang pemarah, ia akan berkata, "Bruk!" dan menginjak mundur, lalu tertusuk lagi. Jika ia terus mundur, ia akan mati.

Petani adalah sebuah metafora untuk Tuhan. Allah memegang duri di tangan-Nya, yang Ia gunakan untuk membimbing para pekerja-Nya.

Tetapi apakah duri di tangan itu? Duri muncul beberapa kali dalam Alkitab, yang paling terkenal adalah ketika seorang Hakim bernama Simson menyelamatkan Israel dengan membunuh enam ratus tentara Filistin dengan "tongkat panjang" untuk menggembalakan ternak (Hakim-hakim 3:31). "Tongkat panjang" yang digunakan untuk menggembalakan lembu di sini adalah sebuah duri, bukan tongkat yang tipis dan ringan, tetapi sesuatu yang kuat dan cukup tajam untuk digunakan sebagai senjata perang. Alangkah bodohnya jika kita menghindar dari duri seperti itu.

Duri juga muncul dalam kitab Amsal, di mana duri tersebut merujuk pada Firman Tuhan.

Pengkhotbah 12:11 Perkataan orang bijak seperti cambuk yang menusuk, dan perkataan guru-guru jemaat seperti paku yang dipalu dengan baik, semuanya berasal dari satu gembala.

Paulus adalah seorang Farisi, seorang murid Firman, murid Gamaliel yang terkenal, seorang murid Firman, dan dia ingin hidup sesuai dengan Firman, dan kemudian Tuhan datang kepadanya dan berkata, "Sulit bagimu untuk mencabuti duri."

Paulus, dia pikir dia hidup sesuai dengan Firman Tuhan, tetapi di mata Tuhan, dia berjalan berlawanan dengan Firman Tuhan. Ya, dia menganiaya Yesus Kristus, orang-orang kudus, dan Injil yang Tuhan kirimkan untuk menyelamatkan orang-orang di dunia, dan itulah yang dimaksud dengan duri dalam daging.

Di seluruh Alkitab, Firman Tuhan digambarkan sebagai pedang yang menusuk. Jika Anda telah menghabiskan waktu selama seminggu terakhir dengan menolak Firman Tuhan, maka ketika Anda datang ke gereja pada hari Minggu dan mendengarkan khotbah, khotbah tersebut akan menusuk hati Anda. Roh Kudus menggunakan Firman Tuhan seperti duri dalam daging untuk menusuk hati, pikiran, dan batin kita. Dengan kata lain, Firman dan Roh Kudus adalah duri dalam daging bagi orang percaya.

Jika Anda merasa sakit karena tertusuk, Anda harus bersyukur, karena itu adalah bukti bahwa Allah masih memimpin Anda dengan mahkota duri, yaitu tongkat Firman.

Allah Roh Kudus memimpin kita dengan Firman. Terkadang Dia mendahului Anda, terkadang Dia menemani Anda, dan terkadang Dia menusuk Anda dari belakang dengan duri untuk memastikan Anda tetap berada di jalur yang benar. Ini karena Tuhan tidak pernah meninggalkan Anda.

Dalam novel fantasi karya C.S. Lewis, The Chronicles of Narnia, seorang anak laki-laki terburu-buru untuk menyampaikan berita. Satu-satunya cara agar ia bisa menyampaikan berita itu tepat waktu adalah dengan berlari tanpa henti ke tempat yang jauh.

Pada awalnya, anak laki-laki itu yakin dia bisa melakukannya, tetapi setelah berlari dalam waktu yang lama, dia menjadi lelah dan kehabisan tenaga. Ketika dia melewati jalan setapak di hutan, dia melihat bayangan seekor binatang yang sangat besar di dalam hutan. Karena ketakutan, anak laki-laki itu mulai berlari. Dia tidak berhenti karena dia tahu jika dia tertangkap, itu akan menjadi akhir hidupnya. Dan dia sampai di tempat tujuan - tepat pada waktunya.

Seperti yang kemudian ia sadari, bayangan binatang besar yang muncul dari hutan tidak lain adalah rajanya, Aslan si Singa. Ya, benar, Aslan si Singa. Aslan ada di sana untuk menakut-nakuti anak itu agar menyelesaikan misinya.

Orang-orang kudus yang terkasih, duri dalam daging kita adalah sikap keras kepala dan keras kepala kita. Firman dan Roh Kudus menjadi duri dan menusuk kita. Itu menyakitkan, tetapi kita perlu melihat melampaui itu dan melihat Allah yang mengasihi kita dan tidak akan meninggalkan kita.

Dan kemudian pergilah ke dunia dengan membawa Firman Tuhan. Sama seperti duri di tangan Simson yang menjadi senjata kemenangan, kiranya menjadi berkat bagi saya dan bagi Anda untuk pergi ke dunia dengan membawa Firman Tuhan sebagai pedang dan menang.

조회수 6회댓글 0개

최근 게시물

전체 보기

2024.4.7 主日の説教文(翻訳)

神の国とメリデ(使徒言行録28:1~6) (小題:毒のない蛇) 今日は使徒言行録28章1~6節の御言葉を中心に、皆さんと神の恵みを分かち合いたいと思います。 神様は、風浪の中で恐れて震えていた人々に(使徒パウロを通して)このように言われました。 "船に乗った人の一人も命を失うことなく、一つの島にたどり着くだろう" 数日後、船はある島に到着することになりました。 しかし、船の頭は砂浜に突き刺さること

2024.3.3 主日説教文の翻訳

ローマに行くのは難しい(使徒言行録27:9~11) 古代都市の中には有名な都市がたくさんありました。 エジプトのアレクサンドリア、ギリシャのアテネ、ギリシャとローマ文明の重要な港湾都市であるエフェソス、バビロン帝国のバビロンなどがあります。 しかし、これらの都市よりも大きくて華やかな都市があり、それがローマです。 ローマ帝国は当時の地中海世界を支配し、主導していました。ローマ帝国の首都はローマでし

Comments


bottom of page