top of page

Iman dan Menghormati Orang Tua (Kejadian 22:6-12)

Beberapa hari yang lalu, saya membaca sebuah cerita pendek berjudul "Ketika Soba Berbunga," yang ditulis pada tahun 1936 oleh seorang penulis bernama Lee Hyo-seok. Berlatar di Bongpyeong, Gangwon-do, cerita ini mengisahkan tentang tiga orang jangdolbang yang sedang dalam perjalanan ke pasar. Jangdolbang adalah kata dalam bahasa Korea yang berarti 'orang yang melakukan perjalanan dari satu tempat ke tempat lain dengan membawa barang untuk dijual'. Dong Yi, seorang jangdolbang muda, mengatakan kepada jangdolbang yang lebih tua, Heo Seng Won, bahwa ia 'lahir tanpa ayah'. Heo Seng Won berkata, 'Itu tidak mungkin', dan Dong Yi mengatakan bahwa ia 'lahir tanpa ayah' karena ia tidak pernah melihat ayahnya dan tidak tahu apa-apa tentang ayahnya. Kisah ini berakhir dengan Heo Seng Won yang ternyata adalah ayah dari Dong Yi.

Kita mungkin tidak mengenal orang tua kita, tapi kita tidak dilahirkan tanpa mereka - kita semua dilahirkan dari mereka. Hal ini, tentu saja, menunjukkan bahwa kita semua terlahir dalam 'keteraturan dan keharmonisan'. Saat ini, "keteraturan dan keharmonisan" ini telah banyak rusak, tetapi melalui kasih orang tua kepada anak-anak mereka dan penghormatan anak-anak kepada orang tua mereka, keluarga dan masyarakat kita dapat menjadi stabil dan sehat.

Namun, Alkitab memahami kasih orang tua kepada anak dan penghormatan anak kepada orang tua sebagai sesuatu yang lebih agung lagi.

Tuhan sendiri telah memberi kita perintah untuk "hormatilah ayah dan ibumu," yang merupakan bagian dari Sepuluh Perintah Allah.

Pertama-tama, mari kita perhatikan Sepuluh Perintah Allah. Untuk memudahkan, kita dapat membagi Sepuluh Perintah Allah ke dalam dua tema besar: (1) Pertama, ada perintah-perintah yang membawa kita ke dalam hubungan yang benar dengan Allah, yang meliputi perintah pertama hingga keempat, dan (2) ada perintah-perintah yang membawa kita ke dalam hubungan yang baik dengan sesama manusia, yang meliputi perintah kelima hingga yang terakhir, yaitu perintah kesepuluh.

Alkitab mengatakan bahwa ketika Musa menerima Sepuluh Perintah Allah, ia menerimanya dalam dua loh batu. Ketika ditanya, "Mengapa dua loh batu?" mudah untuk mengasumsikan bahwa perintah pertama hingga keempat dituliskan di satu loh batu, dan perintah kelima hingga kesepuluh di loh batu yang lain. Namun, mengingat budaya masyarakat Timur Dekat kuno, kemungkinan besar isi Sepuluh Perintah Allah tidak dituliskan di dua loh batu yang berbeda, tetapi lebih kepada isi yang sama yang dituliskan di kedua loh batu tersebut, seperti halnya "orang kaya dan orang miskin" yang saling memiliki satu sama lain dalam sebuah kontrak.

Semua perintah itu saling terkait dalam urutan dan perkembangannya. Kasih kepada Allah dan kasih kepada sesama tidak dapat dipahami secara terpisah. Ketika Yesus berbicara tentang mengasihi Allah sebagai hukum yang pertama, Ia juga mengatakan untuk mengasihi sesama seperti diri sendiri, 'karena hukum yang kedua sama dengan hukum yang pertama', 'karena hukum yang kedua sama dengan hukum yang pertama'. Dalam arti yang sebenarnya, jika Anda tidak menaati hukum yang kedua, Anda melanggar hukum yang pertama.

Hari ini, saya ingin berbicara tentang fakta bahwa perintah kelima menghubungkan perintah-perintah tentang Allah dan perintah-perintah tentang sesama kita, dan merupakan titik penting untuk memahami prinsip-prinsip Sepuluh Perintah Allah. Saya percaya bahwa jika kita memahami Hukum Kelima dengan benar, kita akan memiliki wawasan tentang seluruh Sepuluh Perintah Allah karena


1. Hukum Kelima mendahului Hukum Keenam.

Urutan dari Sepuluh Perintah Allah sangatlah penting. Urutan ini ditetapkan oleh Allah dan tidak boleh diubah secara sewenang-wenang oleh manusia. Urutan Sepuluh Perintah Allah itu penting dan harus diterapkan dalam kehidupan orang percaya. Namun, banyak orang Kristen yang dapat menghafal Sepuluh Perintah Allah secara berurutan, tetapi gagal menerapkannya dalam prioritas hidup mereka. Ini adalah saat "hal-hal" di akhir Sepuluh Perintah Allah menjadi prioritas utama dalam hidup, dan Tuhan, yang seharusnya menjadi prioritas utama, menjadi nomor dua.

Semua perintah bekerja dalam sebuah rantai dalam satu arah. Menerapkan urutan yang benar dari Sepuluh Perintah Allah dalam hidup Anda akan membawa keteraturan dan keharmonisan Allah dalam hidup Anda yang kacau balau.

Izinkan saya memberi tahu Anda apa arti perintah kelima, "Hormatilah ayah dan ibumu," dalam aliran dan urutan Sepuluh Perintah Allah.

Dalam masyarakat di mana kita hidup, dosa manakah yang dianggap lebih buruk, dosa tidak menghormati orang tua atau dosa pembunuhan? Tidak ada negara yang menghukum orang dengan hukuman mati karena tidak menghormati orang tua mereka. Orang yang melakukan pembunuhan dianggap sebagai dosa besar di negara mana pun, di masyarakat mana pun.

Tetapi di dalam kerajaan Allah, pembunuhan adalah dosa besar ke-6. Ada dosa-dosa yang lebih buruk daripada pembunuhan: yang pertama adalah tidak melayani Allah; yang kedua adalah membuat berhala atau berdoa kepada berhala sambil mengaku menyembah Allah (takhayul); yang ketiga adalah menyalahgunakan dan menyelewengkan nama Allah; dan yang keempat adalah tidak memelihara hari Sabat (Minggu). Dalam kerajaan Allah, dosa-dosa ini lebih buruk daripada pembunuhan, tetapi ada satu dosa yang lebih buruk lagi. Itu adalah perintah kelima: "Hormatilah ayahmu dan ibumu.

Jika Anda mengikuti perintah Tuhan, dosa tidak menghormati orang tua Anda lebih buruk daripada pembunuhan. Bukan tugas saya untuk meyakinkan Anda, tetapi Anda harus percaya dan mengakui hal ini jika Anda ingin menjadi bagian dari kerajaan Allah.


2. Orang tua sebagai agen Allah (anak-anak bertemu dengan Allah melalui orang tua mereka)

Alkitab menganggap orang tua lebih sakral daripada yang kita bayangkan. Hukum Taurat memerintahkan bahwa siapa pun yang mengutuk orang tua harus dihukum mati (Keluaran 21:17; Imamat 20:9). Ulangan 27 mengatakan bahwa siapa pun yang memperlakukan orang tua mereka dengan tidak hormat akan dikutuk. Bagi anak-anak, orang tua adalah wakil Tuhan.

Sebuah pepatah Yahudi berbunyi seperti ini. "Tuhan tidak dapat berada di setiap tempat di dunia ini sendiri, maka Ia mengutus ibunya; di mana seorang ibu berada, di situ Tuhan berada; di mana hati seorang ibu berada, di situ Tuhan berada; ke mana tangan seorang ibu bergerak, di situ Tuhan bergerak; di mana seorang ibu bekerja, di situ Tuhan bekerja."

Inilah sebabnya mengapa menghormati orang tua sangatlah penting. Anak-anak pertama kali belajar dan mengenal Tuhan melalui orang tua mereka.


3. Orang tua bertanggung jawab untuk melatih anak-anak mereka dalam iman.

Dalam Ulangan 6:4-5, kita membaca, "Dengarlah, hai Israel" (Shema Israel).

4. Dengarlah, hai orang Israel, Tuhan, Allah kita, Tuhan itu esa, satu-satunya Allah.

5. Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap akal budimu dan dengan segenap kekuatanmu.

Orang Yahudi mengatakan bahwa ini adalah kata-kata pertama yang diucapkan ke telinga anak-anak mereka ketika mereka dilahirkan. Dengan demikian, ini adalah salah satu kata yang paling penting dalam Perjanjian Lama. Dan Tuhan memerintahkan kita untuk mengajarkannya dengan tekun kepada anak-anak kita. Ayat 6-9

6. Firman yang kuperintahkan kepadamu pada hari ini haruslah engkau simpan dalam hatimu dan haruslah engkau mengajarkannya kepada anak-anakmu dengan sungguh-sungguh.

7. dan haruslah engkau mengajarkannya dengan tekun kepada anak-anakmu, dan haruslah engkau membicarakannya pada waktu engkau duduk di rumah, pada waktu engkau berjalan di jalan, pada waktu engkau berbaring dan pada waktu engkau bangun.

8. dan haruslah engkau mengikatkannya pada pergelangan tanganmu sebagai tanda, dan haruslah itu ada pada dahimu sebagai tanda

9. dan haruslah engkau menuliskannya pada tiang-tiang pintumu, pada pintu-pintu gerbangmu dan pada pintu-pintu luarmu.

Alasan mengapa orang tua harus dihormati dan dihargai oleh anak-anak mereka adalah karena mereka adalah guru Firman Tuhan yang berotoritas bagi anak-anak mereka.

Sebagai orang tua Kristen, prioritas Anda bukanlah mengajarkan alfabet atau tabel perkalian kepada anak-anak Anda, melainkan mengajarkan anak-anak Anda untuk menjadikan Tuhan sebagai prioritas utama dalam hidup mereka. Untuk mengajarkan hal ini, Anda harus menjadi seorang yang berwibawa bagi anak-anak Anda, dan anak-anak Anda harus menghormati Anda.

Apa peran seorang pendeta saat ini? Tugasnya adalah berkhotbah dan mengajarkan firman Tuhan, jadi jabatan pendeta harus dihormati. Saya tidak berbicara tentang saya yang berkhotbah di sini, saya berbicara tentang jabatan pendeta, dan pendeta itu sendiri juga harus melakukan hal yang sama. Jabatan pendeta tidak boleh direndahkan atau dihina. Itu hanya karena Firman Allah.

Dalam hal ini, orang tua harus mengajar anak-anak mereka untuk taat. Banyak orang tua saat ini membiarkan anak-anak mereka berbuat sesuka hati. Tidak ada yang lebih bodoh daripada percaya bahwa anak-anak mereka akan mengambil apa yang baik untuk mereka sendiri. Semua orang, jika dibiarkan, akan meninggalkan jalan yang benar dan menjauh dari Allah. Alkitab mengutuk orang tua yang demikian.

Bagi orang tua, anak-anak adalah milik Allah, yang dipercayakan kepada mereka oleh Allah. Memiliki anak berarti bahwa Anda telah menjadi seorang panggilan, sebuah pelayanan, di hadapan Allah. Anak-anak juga merupakan anugerah dari Allah kepada Anda, sehingga Anda dapat bersukacita dan bergembira untuk mereka. Tetapi yang lebih penting dari itu adalah "tugas sebagai orang tua" yang Allah berikan kepada Anda. Anda harus memastikan bahwa anak-anak Anda mengakui Allah sebagai Bapa mereka yang sejati dan bersandar kepada-Nya dalam hidup mereka.

Orang tua sering kali meninggal sebelum anak-anak mereka. Ini berarti bahwa Anda memiliki batas waktu untuk memenuhi misi Anda sebagai orang tua, dan Anda tidak tahu sampai kapan, jadi Anda harus rajin mengajar anak-anak Anda. Apa yang harus Anda ajarkan kepada mereka?


1. Pertama, Anda harus mengajarkan Firman Allah kepada mereka. Untuk melakukan hal ini, Anda harus terlebih dahulu menjadi murid Firman Allah. Sama seperti induk burung yang mengambil makanan dari mulutnya dan memasukkannya ke dalam mulut anak-anaknya di sarang, demikian juga Anda harus memberikan kepada anak-anak Anda anugerah yang telah Anda terima dari Allah. Jangan berikan mereka anugerah instan yang Anda ambil dari Internet. Mintalah kasih karunia yang Anda butuhkan sendiri. Terimalah kasih karunia yang lebih berlimpah untuk anak-anak Anda. Allah akan memberikan lebih banyak kasih karunia kepada Anda sebagai orang tua.

Biarkan anak-anak Anda mendengar Anda membaca dan melafalkan Firman Tuhan dengan suara Anda sendiri. Dan ketika tiba waktunya untuk membaca, biarkan mereka membaca Alkitab sendiri. Pastikan anak-anak Anda tidak mencampuradukkan Alkitab dengan buku-buku lain. Pastikan Alkitab tidak terjepit di antara buku-buku lain. Alkitab harus selalu berada di atas, di tempat yang tinggi. Ajarkan dengan tegas kepada mereka untuk tidak memperlakukan Alkitab dengan tidak hormat atau merobek-robeknya, karena tugas Anda adalah menanamkan rasa hormat kepada mereka.


2. Ajarkan doktrin-doktrin penting.

Beritahukanlah kepada anak-anak Anda tentang dosa, rasa bersalah, konsekuensi dari dosa, dan kuasa serta kejahatan dosa. Beritahukan kepada mereka bahwa Tuhan Yesus Kristus telah mati di kayu salib untuk dosa-dosa kita, dan oleh darah-Nya dosa-dosa kita telah diampuni.

Ajarkan juga kepada mereka tentang karya Roh Kudus di dalam hati manusia. Ceritakan kepada mereka bagaimana Roh Kudus memperbaharui dan mengubah pikiran orang-orang kudus, dan bagaimana Dia menguduskan dan memurnikan hati manusia.

Jika Anda melakukan hal ini, anak-anak Anda akan memahami dan menyadari kebenaran sedikit demi sedikit, tetapi berdoalah agar Roh Kudus memberikan kepada mereka kedalaman dan keluasan Injil yang mulia.


3. Biasakanlah untuk berdoa.

Doa adalah nafas orang percaya. Itu adalah bukti pertama yang menunjukkan bahwa Anda adalah orang yang telah dilahirkan kembali. Orang Kristen sejati berdoa. Mereka meminta kepada Allah apa yang mereka butuhkan, mereka menceritakan apa yang mereka rasakan kepada Allah, dan mereka berbagi ketakutan dan kebutuhan mereka. Dengan cara ini, doa datang dari hati. Doa mengubah orang. Doa adalah rahasia pertumbuhan rohani. Doa menyebabkan pertumbuhan jiwa, seperti hujan musim semi yang membangunkan bumi.

Para orang tua, jika Anda sungguh-sungguh mengasihi anak-anak Anda, gunakanlah semua otoritas dan kuasa yang Anda miliki untuk membiasakan mereka berdoa.

Tunjukkan kepada mereka bagaimana cara untuk mulai berdoa. Beritahukan kepada mereka tentang apa yang harus didoakan. Tunjukkan kepada mereka bagaimana bersandar kepada Allah dalam doa, bahkan ketika mereka lelah, bahkan ketika mereka sedang bergumul.

Ibu saya selalu pergi berdoa saat fajar, dan ketika saya mendengar pintu depan terbuka dan tertutup saat fajar ketika saya sedang tidur, saya akan berpikir bahwa ia akan berdoa. Begitulah cara saya belajar bahwa doa adalah cara untuk hidup.

Anda tidak bisa menyerahkannya kepada orang lain. Jika Anda berkata, "Saya akan mengerjakannya sendiri," Anda akan ditegur. Jika Anda tidak pernah mendengar anak Anda berdoa untuk diri mereka sendiri, itulah tanggung jawab Anda sebagai orang tua.


4. Keempat, biasakanlah untuk berpartisipasi dengan tekun dan teratur dalam ibadah, yang merupakan sarana kasih karunia.

Adalah hak istimewa dan kewajiban orang percaya untuk datang ke rumah Tuhan, gereja, dan beribadah bersama jemaat dalam nyanyian. Di mana umat Allah berkumpul, Yesus hadir secara unik.

Tomas tidak berada di tempat Yesus yang telah bangkit, dan jangan biarkan anak-anak Anda menjadi seperti Tomas. Ada banyak hal yang terjadi di gereja saat ini di mana tidak ada anak-anak atau orang muda. Ini adalah keadaan yang menyedihkan, tetapi di gereja-gereja kita saat ini, para orang tua, kaum muda, dan mereka yang berjiwa muda berkumpul di sekitar meja perjamuan kudus. Jika kita ingin sakramen yang indah ini terus berlanjut, kita perlu memastikan bahwa anak-anak Anda tidak membuat alasan yang konyol untuk tidak datang ke gereja.

Orang tua dan anak-anak perlu berpartisipasi bersama di hadirat Tuhan.

John Wesley mengatakan bahwa ketika kita berdiri di hadapan Tuhan, kita akan ditanyai tiga pertanyaan. Pertama, bagaimana engkau mengelola waktu yang telah diberikan kepadamu; kedua, bagaimana engkau mengelola harta benda yang telah diberikan kepadamu; dan ketiga, bagaimana engkau membesarkan anak-anak yang telah dipercayakan kepadamu?

Semoga engkau tidak jatuh ke dalam kebodohan dengan menganggap enteng teguran Tuhan.


5. Terakhir, biarkanlah anak-anak Anda percaya dan mengikuti perkataan Anda.

Anak-anak Anda harus percaya pada apa yang Anda, sebagai orang tua, katakan; mereka harus dapat mempercayai penilaian Anda dan menghargai ide-ide Anda di atas ide-ide mereka sendiri. Jika Anda mengatakan bahwa sesuatu itu berbahaya, mereka harus dapat menerimanya sebagai sesuatu yang berbahaya, dan jika Anda mengatakan bahwa sesuatu itu bermanfaat, mereka harus dapat menerimanya sebagai sesuatu yang bermanfaat.

Anak-anak Anda tidak akan selalu setuju, memahami, atau diyakinkan oleh semua yang Anda katakan, tetapi ketika Anda mengatakan sesuatu, meskipun itu tidak masuk akal bagi mereka, mereka harus percaya bahwa ada alasan yang baik untuk itu.

Beberapa orang tua mengatakan bahwa Anda tidak boleh meminta anak-anak Anda untuk melakukan hal-hal yang tidak mereka pahami, dan ketika Anda meminta mereka untuk melakukan sesuatu, Anda harus menjelaskan secara rinci alasannya. Tentu saja, ada kalanya kita perlu menjelaskan berbagai hal kepada anak-anak kita dan memastikan mereka mengerti, bukan hanya menyuruh mereka melakukannya. Tetapi anak-anak kecil, dengan persepsi mereka yang masih rapuh dan belum sempurna, akan selalu merespons dengan "Mengapa? Untuk apa?" dan setiap kali Anda harus menjelaskan, Anda menjauhkan mereka dari ketaatan.


Ingatlah apa yang dilakukan Ishak kepada ayahnya, Abraham, ketika Abraham membawanya ke Gunung Moria. Abraham, ayahnya, berkata bahwa ia akan menyembah Tuhan, dan ia membawa Ishak bersamanya, dan ketika kita berkata menyembah, kita berbicara tentang korban bakaran. Jadi, kita membutuhkan kayu, kita membutuhkan api, kita membutuhkan pisau untuk memotong kurban, dan ketika Ishak melihat ke sana, ia tidak memiliki apa pun untuk dipersembahkan, sehingga ia bertanya kepada ayahnya, "Bapaku, ada apa ini?

"Bapaku, di manakah api dan kayu bakarnya, dan di manakah anak domba untuk korban bakaran?"

Ishak tidak diberitahu kapan, di mana, bagaimana, atau dengan cara apa Tuhan akan menyediakannya, tetapi kata-kata ayahnya sudah cukup bagi Ishak. Sang anak mengikuti dengan diam-diam di sisi ayahnya.

Mereka tiba di tempat ibadah. Abraham membangun sebuah mezbah. Ia membentangkan kayu, lalu mengikat Ishak, anaknya, dan meletakkannya di atas kayu mezbah. Dapatkah Anda bayangkan? Abraham adalah seorang yang sudah tua, hampir 120 tahun. Sekuat apa pun ia, ia tidak akan mampu mengalahkan Ishak, anak muda yang baru berumur hampir 20 tahun. Tetapi Ishak diikat dan dibaringkan seperti seekor anak domba di atas kayu mezbah. Abraham menghunus pisaunya; Ishak menutup matanya rapat-rapat. Ketaatan Ishak kepada ayahnya adalah ketaatan sampai mati - sebuah pertanda dari Yesus Kristus. Suara utusan TUHAN terdengar dari langit: "Abraham, Abraham, janganlah engkau mengulurkan tanganmu kepada anak itu, janganlah engkau berbuat sesuatu kepadanya, sebab ia tidak akan Kulepaskan, yaitu anakmu, anakmu yang tunggal itu, sebab Aku tahu, bahwa engkau takut akan Allah."

Para orang tua dan anak-anak yang terkasih, bagaimana Anda dibandingkan dengan Abraham dan Ishak di mata Allah?

Allah menjadikan Anak-Nya yang tunggal, Yesus Kristus, sebagai korban untuk menyelamatkan saya dan Anda, anak-anak-Nya; dan tidak seperti Abraham dan Ishak, Dia benar-benar membunuh Anak-Nya sendiri; dan Anak-Nya yang tunggal, Yesus Kristus, telah mati dalam ketaatan, sehingga kita dapat diselamatkan.

Jadi, orang-orang kudus yang terkasih, tidakkah kita tahu sekarang kita harus menjadi orang tua yang seperti apa bagi anak-anak kita? Ajarlah mereka dengan tekun. Ajarkanlah mereka Firman Allah. Ajarkanlah kepada mereka doktrin-doktrin keselamatan. Ajarkan mereka untuk berdoa. Ajarkan mereka untuk rajin beribadah sehingga menjadi kebiasaan; dan ajarkan mereka untuk taat. Dalam semua hal ini, tunjukkanlah kepada mereka bahwa Anda takut akan Tuhan terlebih dahulu, dan mereka akan bertumbuh menjadi putra-putri Allah yang luar biasa dan menikmati hidup yang diberkati.

조회수 2회댓글 0개

최근 게시물

전체 보기

Tritunggal dan Kasih(Yohanes 14:8-12)

Tritunggal dan Kasih (Karya Bersama Tritunggal) (Yohanes 14:8-12) Allah yang baru saja kita akui di dalam Pengakuan Iman Rasuli adalah Allah Tritunggal. Kita mengakui Bapa, Anak dan Roh Kudus. Iman ki

三位一体と愛(三位一体の共同作業)(ヨハネ14:8-12)

三位一体と愛(三位一体の共同作業)(ヨハネ14:8-12) 私たちが先ほど使徒信条で告白した神様は三位一体です。父と子と聖霊について告白しました。私たちの信仰は私たちの中から出てくる信仰ではありません。 私たちの信仰は、私たちが信じる神様、すなわち父、子、聖霊様と繋がっていることで告白されます。三位一体の神様と繋がっていない信仰は「不信」であり、「迷信」です。 私たちの礼拝は、三位一体の主日である

Tanda-tanda Turunnya Roh Kudus (Kisah Para Rasul 2:1-8)

Hari ini adalah hari Minggu Kedatangan Roh Kudus. Apa itu "Adven?" Secara sederhana, kata ini berarti "turunnya Allah". Hal ini mengacu pada peristiwa di mana Allah yang maha tinggi dan kudus turun ke

Comments


bottom of page