top of page

Metode Penginjilan Paulus (Kisah Para Rasul 28:23-24)

Metode Penginjilan Paulus (Kisah Para Rasul 28:23-24)

Ketika Anda percaya kepada Yesus dan diselamatkan, Anda memulai hidup yang baru - dan sebuah misi yang baru. Markus 16:15 berkata, "Pergilah ke seluruh dunia, beritakanlah Injil kepada segala makhluk. Matius 28:19 berkata, "Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus." Inilah yang disebut dengan Amanat Agung. Gereja bukan hanya tempat bagi orang-orang percaya untuk berkumpul dan bersenang-senang sampai mereka masuk surga, tetapi gereja adalah pos terdepan untuk memberitakan Injil demi Amanat Agung Yesus, dan inilah tujuan keberadaan gereja.

Tahun ini, gereja kita telah menetapkan tujuan untuk menjangkau 10 orang di setiap sel. Apakah Anda sedang dalam misi? Pada hari Minggu ke-30 di bulan ini, kita akan meluangkan waktu sejenak untuk merenungkan sejauh mana kita telah menaati Amanat Agung Yesus di paruh pertama tahun ini. Sebagai murid-murid Yesus, kami ingin mendorong Anda untuk setia pada perintah-Nya.


Dalam firman Tuhan untuk kita hari ini, kita akan melihat metode penginjilan Paulus di Roma dan menerapkannya dalam kehidupan kita.


Rasul Paulus tiba di Roma tepat seperti yang dikatakan Yesus sebelumnya, 'Kamu akan menjadi saksi-Ku di Roma." Sekarang, setelah penginjil yang luar biasa ini mendarat di pusat kota Roma, yang merupakan pusat dunia pada saat itu, kita dapat berharap untuk melihat Paulus dalam keadaan yang sangat baik. Seperti yang kita ketahui, gaya penginjilan Rasul Paulus adalah berkeliling dari satu tempat ke tempat lain, memberitakan Injil sambil berjalan.

Namun, ketika ia tiba di Roma, ia dipaksa untuk tinggal di sebuah "rumah yang ditentukan pemerintah Roma" (tiga kamar) selama dua tahun. Sepertinya mustahil untuk memenuhi perintah Tuhan untuk "menjadi saksi-Ku sekalipun di Roma" ketika kaki seorang penginjil keliling diikat dan ia tidak dapat pergi ke mana-mana.

Namun, ayat terakhir dari Kisah Para Rasul memberi tahu kita bahwa pelayanan Paulus berhasil, karena sang rasul tetap tinggal di ketiga rumahnya selama dua tahun, memberitakan Kerajaan Allah dan mengajarkan segala sesuatu tentang Tuhan Yesus Kristus dengan penuh keberanian dan "tanpa rasa takut".


Jadi, mari kita lihat bagaimana Paulus mengabarkan Injil di dalam penjara, dan mempertimbangkan penerapannya dalam kehidupan kita saat ini.


1. Ia 'mendatangi banyak rumah' di mana ia dipenjarakan

Seperti yang telah saya sebutkan sebelumnya, pelayanan Rasul Paulus hingga saat itu adalah pelayanan yang dilakukannya dengan bepergian dan pergi dari satu tempat ke tempat lain. Ia telah ditugaskan oleh jemaat-jemaat di Antiokhia dan Yerusalem dan melakukan perjalanan penginjilan bersama Barnabas, memberitakan Injil, memuridkan, dan mendirikan jemaat-jemaat. Faktanya, ini adalah 'cara' yang umum kita pikirkan dalam penginjilan - ketika kita berpikir "ayo kita menginjil", kita akan pergi ke tempat di mana orang-orang berada.

Adakah di antara kita yang berkata kepada diri sendiri, "Saya tidak bisa menginjili karena saya tidak punya waktu karena saya punya bisnis," atau "Saya sibuk dengan pekerjaan saya," atau "Saya harus pergi ke sekolah, saya harus belajar, saya harus melakukan kegiatan sampingan, jadi saya tidak punya waktu untuk menginjili," atau "Saya terlalu sakit untuk pergi menginjili.

Ayat 23 dari nas hari ini menunjukkan kepada kita bahwa bahkan di dalam tempat pengurungan, bahkan di dalam tempat perbudakan, kita dapat mengundang dan menginjili banyak orang.

Ada pepatah yang mengatakan: "Mereka yang berhasil menemukan jalan, mereka yang gagal menemukan alasan." Bagaimana sikap kita terhadap Amanat Agung Yesus untuk mengabarkan Injil?

Paulus tidak merasionalisasi ketidakmampuannya untuk menginjili dengan mengatakan, 'Saya tidak bisa menginjili karena saya di penjara' atau menyalahkan Tuhan.

Bahkan di dalam tahanan rumah, Paulus menemukan cara untuk melaksanakan perintah Tuhan. Ia tidak hanya duduk diam dan menunggu, tetapi ia secara aktif menaati perintah Tuhan, ia mencari cara untuk melakukannya. Jika saya tidak bisa pergi ke jalan-jalan, mari kita buat orang-orang datang kepada saya! Inilah metode penginjilan yang Paulus temukan.

Banyak orang membuat janji dengan Paulus dan datang ke rumah tempat ia tinggal.

Di Timur, orang-orang telah mengikuti "feng shui" untuk waktu yang lama. Mereka mencari apa yang disebut "leher hutan." Sama seperti leher manusia yang merupakan saluran yang melaluinya seluruh tubuh mengalir, maka lokasi geografis yang baik disebut "leher hutan" karena pelanggan berduyun-duyun datang ke sana karena mereka tidak punya tempat lain untuk pergi.

Namun, jika makanannya enak, orang akan datang ke restoran Anda meskipun lokasinya antah berantah. Jika produknya bagus, orang akan menemukannya dari mulut ke mulut.

Hal yang sama juga berlaku untuk gereja. Roh Kudus, yang memberikan anugerah, tidak datang ke tempat yang haus, tetapi tempat di mana Roh Kudus hadir dan berdiam menjadi tempat yang haus, tempat yang penuh anugerah.

Kitab Kisah Para Rasul, Kisah Para Rasul, memberikan kesaksian tentang hal ini. Orang-orang Yahudi berpikir bahwa mereka dapat menikmati kasih karunia Allah hanya di Yerusalem, tetapi pada hari Pentakosta, Roh Kudus turun ke atas setiap orang sebagai bait suci, dan mereka yang dipenuhi Roh Kudus meninggalkan Yerusalem dan menyebar ke seluruh Yudea dan Samaria hingga ke ujung-ujung bumi, di mana kerajaan Allah datang. Dengan kata lain, tempat di mana Paulus, yang dipenuhi Roh Kudus, tinggal adalah tempat di mana kasih karunia Allah melimpah.

Pada konvensi misi ini, saya berkesempatan untuk berbicara secara singkat dengan seorang pendeta senior yang telah melayani di Jepang selama kurang lebih 40 tahun. Ketika saya bertanya kepadanya bagaimana pelayanannya berjalan, dia berkata, "Ya, kami memiliki lebih dari lima puluh orang yang hadir setiap minggu akhir-akhir ini, kadang-kadang lebih dari enam puluh orang. Sekolah gereja dan kelompok pemuda masing-masing memiliki sekitar sepuluh orang." Dia tampak terkejut dan bertanya lagi. "Dari mana mereka berasal?" Dan saya berkata, "Saya tidak tahu. Mereka semua diutus oleh Allah," kata saya.


Orang-orang kudus yang kekasih, marilah kita terus berdoa untuk kehadiran Roh Kudus dan kepenuhan Roh Kudus di dalam gereja kita dan di dalam diri kita masing-masing. Berdoalah agar Tritunggal Mahakudus akan menghidupkan kembali banyak jiwa yang haus secara rohani melalui gereja kita.


2. Rumah tempat pribadi Roh Kudus 'berdiam'

Kata Yunani yang diterjemahkan "penginapan" adalah xenia, yang berarti "orang asing, pendatang." Oleh karena itu, "rumah penginapan" berarti "rumah tempat seseorang tinggal untuk sementara waktu sebagai orang asing." Maka, tempat tinggal Paulus yang singkat itu menjadi tempat penginjilan yang intens, yang kemudian menjadi gereja.

Orang-orang kudus yang terkasih, ketika kita percaya kepada Yesus dan menjadi umat Allah, kehidupan kita di bumi menjadi sebuah 'persinggahan'. Surga menjadi rumah kita, dan bumi ini menjadi tempat persinggahan, tetapi tempat di mana umat surga menginap adalah gereja.

Gereja mula-mula semuanya dimulai di rumah-rumah orang percaya: gereja di Yerusalem di rumah Lukas dan Yohanes, dan gereja di Tiatira di Filipi di rumah Lidia, seorang penenun kain ungu. Gereja di Korintus dimulai di rumah Brigid dan Akwila.


Orang-orang kudus yang terkasih, percayakah Anda bahwa Anda memiliki sebuah rumah yang telah Yesus sediakan bagi Anda: "Di rumah Bapa-Ku ada banyak rumah." Bukankah rumah-rumah yang Anda tempati di bumi ini adalah "rumah-rumah persinggahan" yang kelak harus Anda tinggalkan?

Jadi, selagi Anda berada di bumi ini, berusahalah untuk menjadikannya sebagai tempat kediaman Allah Tritunggal. Lihatlah kitab Kisah Para Rasul. Ketika Anda dipenuhi dengan Roh Kudus, rumah, bisnis, dan tempat kerja Anda akan menjadi kerajaan Allah, dan mereka yang bertemu dengan Anda di sana akan melihat dan mendengar Injil.

Untuk melakukan hal ini, jadikanlah tempat Anda sebagai tempat yang layak untuk didiami oleh Allah Tritunggal. Singkirkanlah segala sesuatu yang merupakan kekejian bagi Allah. Jika Anda memiliki berhala, buanglah. Buanglah botol-botol alkohol. Sebagai ganti asap rokok, biarlah Firman, doa, dan pujian selalu ada di rumah Anda, seperti dupa yang menyala 24 jam di tempat kudus.

Berdoalah, "Tuhan, biarlah banyak orang datang ke rumahku dan berbagi dalam kasih karunia-Mu, dan biarlah setiap orang yang datang ke rumahku sekali saja menerima Yesus.

Bukankah seharusnya teman-teman Anda melihat dengan lebih jelas, lebih nyata, bahwa Anda adalah orang yang percaya kepada Yesus saat mereka bertemu dengan Anda di rumah Anda daripada saat mereka bertemu dengan Anda di luar?

Dalam sebuah pertandingan olahraga, ada 'tim tuan rumah' dan 'tim tamu'. Tim tuan rumah bermain lebih baik karena mereka bisa bermain di tempat mereka selalu berlatih dan tinggal. Namun, tim tamu harus bermain di lingkungan yang asing dan lebih gugup karena jumlah penonton yang mendukung mereka lebih sedikit daripada tim tuan rumah.

Ingatlah khotbah hari Minggu yang lalu: Bapa dan Putra berdiam di dalam Roh Kudus, dan Roh Kudus berdiam di dalam diri orang percaya, dengan kata lain, mereka yang dipenuhi dengan Roh Kudus hidup di dalam hadirat Bapa dan Putra. Berusahalah untuk menjadikan diri Anda sebagai tempat bagi Roh Kudus untuk berdiam. Jadilah orang kudus yang dipenuhi Roh Kudus, dan di mana Anda tinggal adalah tempat di mana Tritunggal tinggal, dan Anda akan menjadi tempat yang penuh dengan kasih karunia yang berlimpah.


3. Hanya tentang Yesus!

Rasul Paulus melakukan segala sesuatu yang ia bisa untuk menceritakan tentang Yesus kepada mereka yang datang kepadanya, dari pagi hingga petang, ia bersaksi tentang Yesus dengan segenap kekuatannya. Dalam ayat 23, dikatakan bahwa Paulus berbicara tentang Yesus dengan 'hukum Musa dan perkataan para nabi'. "Hukum Musa dan perkataan para nabi" adalah sebuah referensi kepada lima kitab Musa (Kejadian, Keluaran, Imamat, Bilangan, dan Ulangan) dan teks-teks suci - dengan kata lain, "Alkitab" pada zaman Alkitab.

Saat ini, kita dapat dengan jelas membaca dan memahami bahwa 'Yesus adalah Kristus' dari Perjanjian Baru, tetapi bagi orang Kristen abad pertama, satu-satunya Alkitab adalah Perjanjian Lama, dan tidak mengatakan 'Yesus adalah Kristus'.

Orang Yahudi membagi Perjanjian Lama menjadi tiga kitab, yaitu Taurat, Bilangan, dan Traktat Ktubim, dan menyebutnya "Tanakh" sesuai dengan huruf pertama dari masing-masing kitab. Apa yang diharapkan orang Yahudi ketika mereka membaca Taurat (Lima Kitab Musa) dan Nevi'im (tulisan-tulisan suci) adalah Mesias Tuhan. Ada sebuah ayat yang seperti engsel yang menghubungkan Lima Kitab Musa dan Bilangan, Ulangan 18:18.

"Aku akan membangkitkan bagi mereka seorang nabi seperti engkau dari antara saudara-saudara mereka, dan Aku akan menaruh firman-Ku dalam mulutnya, dan ia akan menyampaikan kepada mereka segala yang Kuperintahkan kepadanya."

Allah berfirman kepada Musa, "Aku akan membangkitkan bagi mereka seorang nabi seperti engkau, dan Aku akan menaruh firman-Ku ke dalam mulutnya. Sejak saat itu, bangsa Ibrani terus menantikan seorang nabi seperti Musa. Nivi'im (tulisan-tulisan suci) mencakup kitab 1 Samuel dan 1 Raja-raja, dan ketika orang-orang Yahudi membacanya, mereka menyadari bahwa 'nabi seperti Musa' belum muncul.

Orang-orang Yahudi dengan cemas menantikan "nabi seperti Musa" yang membebaskan nenek moyang mereka dari cengkeraman Mesir. Mereka masih menderita di bawah kekaisaran Asyur dan Babilonia, kemudian Persia, dan akhirnya Kekaisaran Romawi, sehingga mereka masih menunggu 'nabi seperti Musa' muncul.

Tetapi 'nabi seperti Musa' yang Paulus maksudkan dalam tulisan-tulisan dan nabi-nabi Musa adalah Yesus. Dia berkhotbah (menjelaskan), bersaksi, dan meyakinkan mereka bahwa Yesus adalah Mesias/Kristus.

Itu benar. Kami percaya bahwa Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru bersaksi tentang orang yang sama, yaitu Yesus. Di mana pun Anda membuka Alkitab, Anda akan melihat Yesus Kristus di mana-mana. Hal yang sama juga berlaku untuk penginjilan Paulus. Ia hanya bersaksi tentang Yesus.

Kadang-kadang orang mencoba mengidentifikasi diri mereka sendiri sebagai orang yang memberitakan Yesus. Mereka berkata, "Iman saya baik. Saya diberkati karena saya percaya dengan baik. Tetapi semua khotbah Paulus dari pagi sampai sore, semua pembuktiannya, semua nasihatnya, semua nasihatnya, adalah tentang Yesus. Ketika Anda bertemu dengan Paulus, yang Anda lihat hanyalah Yesus.


Kata penutup

+Penginjilan D.L. Moody D.L. Moody, penginjil yang paling berpengaruh di Amerika pada abad ke-19, membuat sebuah resolusi bahwa ia akan membagikan Injil kepada setidaknya satu orang setiap hari setelah ia dilahirkan kembali. Pada suatu malam ketika ia hendak tidur, tiba-tiba ia tersadar bahwa ia belum membagikan Injil seharian, lalu ia berganti pakaian dan pergi ke Burienake. Saat itu tengah malam, ia melihat seorang pria bersandar pada lampu jalan dan mendekatinya. Moody bersyukur kepada Allah atas tuntunan-Nya yang luar biasa dan berkata kepadanya, "Apakah Anda seorang Kristen?" Pria itu terlonjak kaget dan kemudian, dalam sekejap kemarahan, mengepalkan tinjunya seakan-akan hendak meninjunya, "Maafkan saya, tetapi saya benar-benar harus mengetahuinya sekarang." "Apakah saya seorang Kristen atau bukan, itu bukan urusan Anda," pria itu berseru.

Ketika Moody terus mencoba membagikan Injil kepadanya, dia mendorongnya ke dalam selokan. Dia telah keluar mengabarkan Injil di tengah malam dan diserang.

Setelah itu, pemabuk tersebut berkeliling dan mengatakan kepada semua orang yang ditemuinya bahwa Moody tidak sopan dan tidak hormat. Sekitar tiga bulan kemudian, seseorang mengetuk pintu rumah Moody pada suatu malam. Ketika Moody melihat ke luar jendela, dia menyadari bahwa itu adalah orang yang sama yang telah menggedor-gedor pintunya dan mengkritiknya. Dia berpikir orang itu pasti datang untuk mencelakainya. Dia membukakan pintu untuk orang yang terus mengetuk.

Dia berkata. "Pendeta Moody, sejak hari Anda bertanya kepada saya apakah saya seorang Kristen, pertanyaan itu terus berputar-putar di kepala saya, membuat saya gelisah, dan bahkan semalam saya tidak bisa tidur semalaman, dan kemudian saya tidak tahan lagi, jadi saya datang menemui Anda. Bagaimana saya bisa menjadi seorang Kristen, bisakah saya menjadi seorang Kristen?"

Ketika Moody pergi dan berkhotbah, tidak ada buah yang langsung muncul. Sebaliknya, ada ketidaktahuan dan penolakan, tetapi pada akhirnya jiwa itu kembali kepada Moody.


Orang-orang kudus yang terkasih, apakah kita lalai untuk mengabarkan Injil, meskipun kita memiliki lebih banyak kebebasan untuk melakukannya daripada Paulus? Meskipun ia dipenjara dan dibelenggu, rasul Paulus menjadikan tempat di mana ia berada sebagai tempat penginjilan; ia menjadikan tempat tersebut sebagai tempat kasih karunia Allah.

Orang-orang kudus yang terkasih, berdoalah agar tempat Anda berada menjadi tempat Allah Tritunggal bagi semua orang. Jika Anda tidak dapat pergi ke luar untuk menginjili, undanglah mereka ke dalam. Anda dapat menunjukkan kepada mereka bahwa Anda tenggelam dalam kasih karunia Allah lebih dalam daripada jika mereka bertemu dengan Anda di luar. Pertandingan kandang dapat menjadi sebuah keuntungan. Biarkan mereka datang ke tempat Anda berada, di mana kasih karunia Allah Tritunggal berlimpah. Biarkan mereka datang ke tempat kasih karunia yang lebih dalam.

조회수 2회댓글 0개

최근 게시물

전체 보기

20240616 少しもはばかることなく

(使徒言行録28:25~31) 今日は使徒言行録講解の説教を終えます。本文の内容は数週間にわたって詳しく見てきました。 そこで今日は使徒言行録全体を締めくくりつつ、使徒言行録という名前の中に含まれる「使徒」に焦点を当てて御言葉を伝えたいと思います。 1.イエス様が弟子にしてくださったこと 福音書をイエス様の教えと行なったことを記録した本だとしたら、使徒行伝はイエス様の弟子たちがイエス様の教えに従っ

パウロの伝道方法(使徒言行録28:23-24)

パウロの伝道方法(使徒言行録28:23-24) イエス様を信じて救われた聖徒は新しい人生を始めます。 そして同時に新しい使命を与えられます。マルコによる福音書16章15節に、「あなたがたは、全世界に行き、万民に福音を宣べ伝えなさい」と言われました。マタイによる福音書28章19節には、「ですから、あなたがたは行って、すべての民族を弟子にして、父と子と聖霊の名によってバプテスマを施しなさい」と言われま

Tritunggal dan Kasih(Yohanes 14:8-12)

Tritunggal dan Kasih (Karya Bersama Tritunggal) (Yohanes 14:8-12) Allah yang baru saja kita akui di dalam Pengakuan Iman Rasuli adalah Allah Tritunggal. Kita mengakui Bapa, Anak dan Roh Kudus. Iman ki

댓글


bottom of page