top of page

Tanda-tanda Turunnya Roh Kudus (Kisah Para Rasul 2:1-8)

Hari ini adalah hari Minggu Kedatangan Roh Kudus. Apa itu "Adven?" Secara sederhana, kata ini berarti "turunnya Allah". Hal ini mengacu pada peristiwa di mana Allah yang maha tinggi dan kudus turun ke dalam dunia manusia yang berdosa.

Anda mungkin bertanya, bukankah Allah itu maha hadir, selalu ada di mana-mana, tetapi peristiwa Adven berbeda. Ini adalah saat Allah turun ke tingkat yang lebih rendah untuk menampakkan diri kepada manusia, dan saat itulah Dia membatasi diri-Nya, dan kita menyebutnya sebagai inkarnasi.

Ketika kita berpikir tentang 'kedatangan', kita cenderung berpikir tentang inkarnasi dari Santo Yesus, tetapi dalam Perjanjian Lama, Allah Bapa juga datang, dan kemudian Allah Roh Kudus juga datang. Ada ciri-ciri umum dari kedatangan Tritunggal, yang pada dasarnya adalah satu pribadi. Ketika kita melihat titik temu dari inkarnasi-inkarnasi tersebut, kita dapat lebih memahami natur Allah Tritunggal.

Meskipun peristiwa turunnya Tuhan Tritunggal adalah peristiwa yang terjadi satu kali, dampak dari kasih karunia yang dianugerahkan bersifat kekal. Setiap kali Allah Tritunggal turun, umat manusia telah diberi kasih karunia yang luar biasa yang membuka jalan keselamatan.

Bapa menyelamatkan bangsa Israel dari Mesir dan turun dari Gunung Sinai untuk membuat perjanjian dengan mereka dan memberikan sistem pengorbanan untuk penyucian, yang memiliki dampak pengampunan dosa; Anak turun ke bumi dan menjadi jalan keselamatan dengan menanggung semua dosa orang berdosa berdasarkan sistem pengorbanan; dan Roh Kudus turun untuk memberikan iman kepada manusia kepada Yesus Kristus, yang memberikan mereka pengampunan dosa dan kelahiran kembali menjadi umat Allah yang kudus.

Hari ini, saat kita merayakan turunnya Roh Kudus pada hari Pentakosta, saya ingin berbagi dengan Anda beberapa tanda yang terjadi saat Roh Kudus turun pada hari Pentakosta. Ini bukan sekadar tanda-tanda, tetapi tanda-tanda esensi dari pribadi ketiga dari Tritunggal, Allah yang berkuasa mengubah hidup yang masuk ke dalam kehidupan kita yang gagal dan mengubahnya.


1. Turunnya Roh Kudus, yang adalah Allah

Roh Allah tiba-tiba turun ke atas orang-orang yang berkumpul pada hari Pentakosta, Roh yang telah dijanjikan Allah sebelumnya, datang ke atas jalan yang telah dirintis oleh Yesus.

Ketika Yesus lahir, seorang malaikat menampakkan diri kepada para gembala dan banyak bala tentara surga bergabung dengan malaikat itu untuk memuji Allah. Kedatangan Roh Kudus juga disertai dengan tiga tanda


Pertama, angin yang bertiup kencang (ayat 2)

Ayat 2 mengatakan, "Tiba-tiba terdengarlah suara seperti angin ribut yang kencang dari langit, dan suara itu memenuhi seluruh rumah, di mana mereka sedang duduk." "Suara seperti angin ribut" mengingatkan kita akan Roh Allah, Ruach, yang bergerak di antara langit dan bumi pada mulanya (Kejadian 1:2), dan mengingatkan kita akan penglihatan Yehezkiel, di mana ia melihat "suatu lembah yang penuh dengan tulang-belulang yang kering, lalu datanglah kehidupan kepada tulang-belulang itu dari segala penjuru dan menghidupkannya kembali. Sepertinya Tuhan menghembuskan kehidupan seperti angin yang kencang dan deras untuk memulihkan orang-orang yang mati secara rohani, seperti tulang-tulang yang kering.

Yesus juga mengatakan bahwa ketika seseorang dilahirkan kembali, Roh Kudus akan datang seperti angin.

"Angin bertiup ke mana saja ia kehendaki dan kamu mendengar bunyinya, tetapi kamu tidak tahu dari mana datangnya dan ke mana perginya, demikianlah halnya dengan setiap orang yang dilahirkan dari Roh" (Yohanes 3:8).

Implikasinya adalah bahwa ciptaan baru dari Roh Kudus bersifat "misterius" dan "berdaulat" seperti angin yang memberi kehidupan.


Kedua, lidah-lidah api (ayat 3)

Dalam ayat 3, kita membaca, "Maka tampaklah kepada mereka sesuatu yang seperti lidah-lidah api, satu pada setiap orang." 'Angin dan api' ini berkaitan dengan turunnya Allah Bapa di Gunung Sinai, yang melambangkan turunnya Allah Anak. Turunnya Allah di Gunung Sinai ditandai dengan fenomena yang serupa. Dalam Keluaran 19:16-18, kita membaca bahwa Allah menampakkan diri 'di tengah-tengah guntur, kilat, awan pekat dan api'.

Ini adalah turunnya bilik mahakudus surgawi Allah di Gunung Sinai. Turunnya Roh Kudus pada hari Pentakosta juga merupakan turunnya bilik mahakudus surgawi.

Namun, ada satu perbedaan besar antara turunnya Roh Kudus di Gunung Sinai dengan turunnya Roh Kudus pada hari Pentakosta.

Ketika Tuhan turun ke Gunung Sinai, bangsa Israel berada di dasar gunung dan Tuhan melarang mereka untuk naik ke atas gunung. Siapapun yang mendekati gunung itu akan dihukum mati, karena tempat maha kudus pada saat Allah turun di Gunung Sinai terlarang bagi orang berdosa. Namun, tempat maha kudus surgawi pada hari Pentakosta adalah tempat yang dapat dimasuki oleh orang berdosa dengan bebas tanpa harus mati. Mengapa demikian, apakah karena tempat itu kurang kudus? Tidak, tidak.

Karena kematian Tuhan kita Yesus Kristus di kayu salib telah membuka jalan bagi kita untuk masuk ke dalam Ruang Mahakudus.

'Api' murka yang menyala-nyala terhadap orang-orang berdosa ditimpakan kepada Yesus di kayu salib, sehingga kita tidak lagi memiliki 'api penghakiman' tetapi 'api Roh Kudus, yaitu api kasih dan anugerah'. Karena Tuhan kita telah mengalami baptisan penghakiman untuk menggantikan kita, maka kita memiliki baptisan api Roh Kudus yang menyucikan kita dari dosa. Kita telah diberi akses ke dalam Ruang Mahakudus surgawi, yang telah datang ke tengah-tengah kita dengan mengandalkan darah Yesus yang telah dicurahkan, dan kita dapat melihat Allah secara langsung. Maka, seperti 'api', turunnya Roh Kudus pada hari Pentakosta tidak 'datang ke puncak gunung dengan api yang menakutkan', tetapi 'dengan api cinta dan kasih karunia' di antara orang-orang percaya.


Apa artinya Roh Kudus datang seperti 'lidah' api? Mengapa 'lidah'? Bagaimana jika Dia datang dalam bentuk manusia seperti api, atau dalam bentuk jari, atau seperti pedang api, tetapi mengapa 'lidah api'?

Lidah ini adalah organ yang berbicara. Ketika Bapa turun dari Gunung Sinai, Dia berbicara di tengah-tengah api, dan orang Israel sangat takut akan suara itu sehingga mereka tidak tahan, lalu mereka berkata kepada Musa: "Janganlah Tuhan berbicara kepada kami. Jangan sampai kami mati" (Keluaran 20:19). Jadi mereka harus mendengar firman Allah melalui Musa, dan mereka melihat firman itu tertulis pada loh batu.

Tetapi "lidah-lidah api" Allah pada hari Pentakosta menunjukkan bahwa Allah berbicara secara langsung kepada orang-orang kudus, dan bahwa perjanjian Allah yang baru tidak dituliskan di atas loh-loh batu, tetapi di atas loh hati kita. "Lidah-lidah api" pada hari Pentakosta bukanlah kata-kata yang menakutkan, tetapi suara Injil yang lemah lembut, yang memanggil orang-orang berdosa untuk menerima pengampunan dan kasih karunia yang menyelamatkan.


Ketiga, tanda ketiga dari turunnya Roh Kudus pada hari Pentakosta adalah 'bahasa roh' (ayat 4).

"Maka penuhlah mereka semua dengan Roh Kudus dan mereka mulai berkata-kata dalam bahasa-bahasa lain, seperti yang diberikan oleh Roh itu kepada mereka."

Tanda ketiga adalah bahasa roh, sebuah fenomena di mana Roh Kudus berinisiatif untuk berbicara. Yerusalem dipenuhi oleh orang-orang dari seluruh dunia yang berkumpul untuk merayakan Pentakosta, dan mereka mendengar Injil dalam bahasa mereka sendiri.

Ini adalah pembalikan dari kutukan Babel dalam Kejadian 11. Ketika manusia memberontak terhadap Allah dan berusaha untuk mendirikan kerajaan manusia, Allah menyebabkan bahasa-bahasa menjadi kacau, dan orang-orang yang tidak dapat memahami satu sama lain tersebar di seluruh bumi.

Fakta bahwa bahasa-bahasa menjadi berbeda dan membingungkan, yang mengarah pada perpecahan, adalah akibat dari dosa. Tetapi peristiwa berbicara dalam bahasa-bahasa yang berbeda melalui turunnya Roh Kudus pada hari Pentakosta adalah peristiwa yang luar biasa: 'kutukan dihapuskan dan mereka yang telah menerima pengampunan dosa dipersatukan menjadi umat kerajaan Allah'!

Dalam hal ini, berbahasa roh adalah sebuah mukjizat yang luar biasa, tetapi juga mukjizat yang luar biasa ketika orang-orang mendengar Injil Allah melalui bahasa roh!

Inilah tujuan dari berbahasa roh: untuk mengabarkan Injil, untuk membawa orang-orang berdosa yang terhilang kembali kepada Allah. Jika seseorang menerima karunia bahasa roh tetapi tidak memberitakan Injil, ia telah kehilangan tujuannya. Jika seseorang belum berbahasa roh, tetapi banyak orang mendengar Injil melalui bibirnya, maka ia benar-benar berbicara karena Roh Kudus memampukannya untuk berbicara.


Jadi, tiga tanda turunnya Roh Kudus pada hari Pentakosta adalah: turunnya Tuhan; dibukanya jalan keselamatan yang agung; dihembuskannya nafas kehidupan ke dalam ciptaan yang baru, menghidupkan kembali mereka yang telah mati seperti tulang kering karena dosa; hadirnya bilik maha kudus surgawi bagi mereka yang percaya; dan dihapuskannya kutuk dosa, yang memiliki makna yang menakjubkan, yaitu membuat mereka menjadi anggota kerajaan Allah. Seperti yang telah saya katakan sebelumnya, turunnya Tuhan Tritunggal merupakan peristiwa yang hanya terjadi sekali saja, tetapi dampaknya bersifat kekal. Sebuah era yang baru telah diantar.

2. Roh Kudus, karunia di atas segala karunia

Yesus adalah karunia pertama yang Allah berikan kepada orang-orang berdosa. Roh Kudus adalah karunia kedua, yang diberikan karena penderitaan dari karunia pertama, yaitu Yesus. Oleh karena itu, "Roh Kudus" adalah "karunia di atas segala karunia." Akan tetapi, banyak orang percaya yang tampaknya mengetahui dan percaya kepada karunia pertama, yaitu Yesus, tetapi tidak dapat menikmati karunia yang kedua, yaitu Roh Kudus. Kita tidak bisa hanya memiliki salah satu dari kedua karunia ini! Kita perlu menerima Roh Kudus agar kita dapat menikmati semua hal baik yang terkandung dalam karunia pertama, yaitu Yesus.

Jika Yesus datang ke dunia ini untuk menderita, maka Roh Kuduslah yang datang untuk memampukan kita menikmati buah-buah, manfaat, dan kasih karunia dari penderitaan itu. Dengan kata lain, Roh Kudus datang kepada kita dengan sekantong karunia.

3. Kepada siapakah Roh Kudus datang?

'Meletakkan dasar'

Kepada siapakah Roh Kudus yang penuh berkat ini datang?

Allah sering memimpin kita dengan cara yang berlawanan dengan harapan kita. Sering kali Dia menjawab doa-doa kita secara terbalik: kita meminta Dia untuk memenuhi kita dengan kasih karunia-Nya, dan Dia menjawab dengan mengosongkan kita lagi dan lagi. Engkau menjawab doa-doa kami untuk kekuatan dan hikmat dengan cara yang aneh, menghancurkan dan merendahkan kami hingga kami tidak dapat melakukan apa pun sendiri. Dia membuat kami mengalami kebingungan karena mengharapkan berkat dan bencana menimpa kami. (Kami telah membicarakan hal ini secara panjang lebar dalam khotbah ibadah Jumat malam, yang saya anjurkan untuk Anda dengarkan).

Tetapi wabah ini, yang berasal dari Tuhan, membunuh daging kita dan meruntuhkan kesombongan kita sehingga kita dapat meletakkan dasar bagi berkat, dan kemudian Dia mencurahkan Roh-Nya untuk memperkaya dasar itu.


Sampai Roh Kudus turun, bahkan para pengikut terdekat Yesus, yaitu para murid, tidak benar-benar memahami Yesus, dan karena mereka tidak memahami-Nya, mereka tidak dapat sepenuhnya mengikuti-Nya. Meskipun mereka telah mengalami secara langsung mukjizat kebangkitan Yesus yang luar biasa pada hari ketiga, seperti yang dikatakan-Nya, hal itu tidak membuat perbedaan apa pun dalam hidup mereka. Mereka masih tidak yakin akan apa yang mereka percayai, dan mereka masih dicengkeram oleh rasa takut yang luar biasa terhadap dunia.

Mereka pernah menjadi murid-murid yang akan memberikan hidup mereka untuk Yesus, tetapi sekarang tidak ada yang dapat mereka lakukan untuk-Nya.

Ingatlah hal ini, saudara-saudari orang-orang kudus. Ingatlah, ini adalah titik di mana bahkan para rasul pun berada pada titik di mana mereka tidak dapat melakukan apa pun untuk diri mereka sendiri. Ingatlah bahwa Yesus menjanjikan Roh Kudus kepada mereka yang hidupnya berada di luar jangkauan mereka.


Dari tempat pengakuan dosa, mencari hanya sentuhan Tuhan yang menyelamatkan, mengatakan, "Yesus pasti melakukannya!" inilah kita dapat mengharapkan pencurahan Roh Kudus. Untuk benar-benar menikmati kasih karunia Allah, pertama-tama kita harus rendah hati.

Kerendahan hati adalah anugerah fundamental yang mendasari semua anugerah. Jika jiwa diberi kuasa dan karunia Roh Kudus yang besar tanpa kerendahan hati, maka jiwa tersebut akan mudah dihancurkan. Tanpa kerendahan hati, seseorang tidak dapat menjadi kudus; ia dapat terperangkap dalam ilusi kekudusan dan kesombongan, dan terjebak dalam rasa superioritas.

Jadi ingatlah bahwa ketika Tuhan memberkati, Dia merendahkan diri-Nya terlebih dahulu.

John Newton, penyair yang menulis kata-kata untuk lagu pujian, "Dia telah membangkitkan orang berdosa seperti aku", menulis dengan pengakuan berikut ini.

"Aku dengan sungguh-sungguh berusaha untuk bertumbuh dalam iman dan kasih yang lebih besar, Dan dipenuhi dengan segala kasih karunia. Tetapi bukannya berkat yang kucari, Engkau malah menyingkapkan kejahatan yang tersembunyi di dalam hatiku, Dan membiarkan kuasa neraka yang penuh amarah berkuasa di dalam jiwaku, Dan mengeraskan hatiku, dan menggagalkan semua rencanaku melawan aku, Dan meremukkan aku, serta meruntuhkan aku ke tanah. "Inilah jawaban-Ku atas doamu," jawab Tuhan, "Mengapa Engkau memperlakukan Aku seperti ini, Tuhan, dan apakah Engkau mencoba membunuh Aku? Pencobaan yang engkau alami adalah sarana yang Aku gunakan untuk membebaskan egomu dari kesombongan dan menghancurkan rencanamu untuk mendapatkan kesenangan duniawi, sehingga engkau dapat mencari segala sesuatu di dalam Aku."


Dalam Kisah Para Rasul 2:38, rasul Petrus berkata, "Bertobatlah dan hendaklah kamu masing-masing memberi dirimu dibaptis dalam nama Yesus Kristus untuk pengampunan dosamu, maka kamu akan menerima karunia Roh Kudus."

Berdoalah agar Tuhan menjadikan hati saya dan hati Anda sebagai dasar bagi pencurahan Roh Kudus. Kiranya Anda merindukan Roh Kudus yang telah dijanjikan Allah sebelumnya, Roh yang telah dibukakan oleh Yesus, Roh yang akan turun ke atas orang-orang percaya.

Semoga Roh Kudus turun ke atas saya dan Anda yang percaya, dengan suara seperti angin yang menderu-deru, angin yang kencang dari surga, seperti lidah-lidah api, dalam bahasa-bahasa roh.

조회수 13회댓글 0개

최근 게시물

전체 보기

20240616 少しもはばかることなく

(使徒言行録28:25~31) 今日は使徒言行録講解の説教を終えます。本文の内容は数週間にわたって詳しく見てきました。 そこで今日は使徒言行録全体を締めくくりつつ、使徒言行録という名前の中に含まれる「使徒」に焦点を当てて御言葉を伝えたいと思います。 1.イエス様が弟子にしてくださったこと 福音書をイエス様の教えと行なったことを記録した本だとしたら、使徒行伝はイエス様の弟子たちがイエス様の教えに従っ

Metode Penginjilan Paulus (Kisah Para Rasul 28:23-24)

Metode Penginjilan Paulus (Kisah Para Rasul 28:23-24) Ketika Anda percaya kepada Yesus dan diselamatkan, Anda memulai hidup yang baru - dan sebuah misi yang baru. Markus 16:15 berkata, "Pergilah ke se

パウロの伝道方法(使徒言行録28:23-24)

パウロの伝道方法(使徒言行録28:23-24) イエス様を信じて救われた聖徒は新しい人生を始めます。 そして同時に新しい使命を与えられます。マルコによる福音書16章15節に、「あなたがたは、全世界に行き、万民に福音を宣べ伝えなさい」と言われました。マタイによる福音書28章19節には、「ですから、あなたがたは行って、すべての民族を弟子にして、父と子と聖霊の名によってバプテスマを施しなさい」と言われま

Comments


bottom of page