top of page

Tritunggal dan Kasih(Yohanes 14:8-12)

Tritunggal dan Kasih (Karya Bersama Tritunggal) (Yohanes 14:8-12)


Allah yang baru saja kita akui di dalam Pengakuan Iman Rasuli adalah Allah Tritunggal. Kita mengakui Bapa, Anak dan Roh Kudus. Iman kita bukanlah sesuatu yang berasal dari dalam diri kita; iman kita diakui karena iman kita terhubung dengan Allah yang kita percayai, yaitu Bapa, Anak dan Roh Kudus. Iman yang tidak terhubung dengan Allah Tritunggal adalah "ketidakpercayaan" (不信) dan "takhayul" (迷信).

Penyembahan kita kepada Allah Tritunggal, bukan hanya pada hari ini, pada hari Minggu Tritunggal, tetapi selalu; tetapi penyembahan kita kepada Allah Tritunggal juga untuk mengikuti Yesus Kristus kepada Bapa dengan berdiamnya Roh Kudus, yang datang dari luar diri kita ke dalam diri kita. Dengan kata lain, jika jalan yang harus kita tempuh adalah Yesus Kristus, maka Tuhan Roh Kudus adalah terang yang menerangi jalan tersebut, dan tujuan dari jalan tersebut adalah Tuhan Bapa dan rumahnya. Dengan kata lain, baik iman maupun penyembahan kita harus dibimbing oleh Allah Tritunggal.


1. Allah Tritunggal, bersatu dalam kerja sama yang penuh kasih

Setelah perjamuan terakhir di Taman Getsemani di Bukit Zaitun, Yesus berkata, "Salah seorang dari kalian akan menjual Aku." Murid-murid-Nya terkejut dan segera menjadi cemas. Menanggapi hal ini, Yesus berkata "Janganlah kamu kuatir". Yesus mengatakan kepada mereka untuk percaya kepada-Nya apa pun yang terjadi.

Yesus berkata bahwa Dia akan pergi kepada Bapa-Nya. Dia akan kembali ke tempat asal-Nya, kepada Dia yang telah mengutus-Nya. Dia akan pergi kepada Bapa sehingga kita juga dapat berada di sana, karena Dia menaati semua perintah yang diberikan Bapa kepada-Nya. Tetapi kepada para murid-Nya, yang masih gelisah, Dia berkata: "Akulah jalan. Tidak ada seorang pun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku." (14:6)

Perhatikan bagaimana Yesus mengatakan "siapa yang akan datang kepada Bapa" dan bukan "siapa yang akan pergi kepada Bapa". Ini menyiratkan bahwa Yesus sudah bersama Bapa. Pada dasarnya Dia mengakui bahwa Bapa dan Anak adalah satu, dan kemudian di ayat 7 Dia menjatuhkan sebuah bomerang.

"Sekiranya kamu mengenal Aku, kamu pasti mengenal Bapa-Ku juga, dan sekarang kamu telah mengenal Dia, dan kamu telah melihat Dia."

Ada dua proposisi di sini: 'Mereka yang mengenal Yesus mengenal Bapa' dan 'mereka yang telah melihat Yesus telah melihat Bapa'. Apa kesimpulan dari silogisme ini? Kesimpulannya adalah bahwa Anak dan Bapa adalah satu.

Filipus, salah satu murid yang tidak mengerti, bertanya.

"Tuhan, tunjukkanlah Bapa kepada kami, maka kami akan percaya."

Jika saya ada di sana, saya pasti akan tergoda untuk mengajukan pertanyaan yang sama seperti Filipus.

Dan beginilah cara Yesus menjawab pertanyaan itu. Ayat 11

"Jikalau kamu percaya, bahwa Aku di dalam Bapa dan Bapa di dalam Aku, percayalah kepada-Ku, tetapi jikalau tidak, percayalah kepada-Ku karena perbuatan-perbuatan-Ku."

Jika Anda tidak percaya, Ia menyuruh Anda untuk percaya "oleh perbuatan-perbuatan-Ku", yang berarti bahwa Anda dapat mengetahui bahwa Anak dan Bapa adalah satu melalui perbuatan-perbuatan yang Yesus lakukan.


Pekerjaan.

Itu benar. Bapa bekerja melalui Anak. Dalam Yohanes 5:17, Yesus berkata, "Sama seperti Bapa-Ku bekerja, demikian juga Aku bekerja," yang berarti bahwa apa yang dilakukan Yesus adalah apa yang dilakukan Allah dalam Perjanjian Lama. Allah yang sama yang menurunkan sepuluh tulah kepada kerajaan Mesir yang memperbudak bangsa Ibrani selama 400 tahun, Allah yang sama yang membelah Laut Merah, Allah yang sama yang membawa air di padang gurun, Allah yang sama yang memberikan tanah Kanaan yang dijanjikan kepada keturunan Abraham, Allah yang sama, yaitu Yehuwa, kini melakukan pekerjaan-Nya di dalam Yesus, bersama Yesus.


Pekerjaan adalah kombinasi dari karakter dan tujuan.

Pekerjaan yang dilakukan mencerminkan karakter dan kehendak pelakunya. Pekerjaan yang Anda lakukan juga mencerminkan karakter dan tujuan Anda. Sebuah contoh yang terkenal.

[Basilika Santo Petrus di Roma, Italia, dibangun dalam jangka waktu yang panjang, dari tahun 1506 hingga 1626. Bertahun-tahun yang lalu, seorang kardinal berada di lokasi pembangunan, menyemangati para tukang batu. Dia bertanya kepada tiga orang tukang batu yang sedang memoles marmer, "Apa yang sedang kalian kerjakan?" Salah satu tukang batu menjawab, "Saya tidak tahu dengan hanya melihat kalian. "Tidak bisakah Anda tahu dengan melihatnya? Ini satu-satunya hal yang saya tahu bagaimana melakukannya, jadi saya melakukan pekerjaan ini." Dia bertanya kepada tukang batu lainnya dengan pertanyaan yang sama: "Apa yang Anda lakukan sekarang?" "Saya melakukan pekerjaan ini untuk memberi makan keluarga saya," jawabnya. Akhirnya, saya bertanya kepada tukang batu yang lain, dan ia menjawab, "Saya sedang membangun rumah Allah untuk menyembah Dia, seperti yang Anda lihat."

Anda dapat melihat bahwa pekerjaan yang sama dapat memiliki kepribadian dan makna yang berbeda bagi orang yang berbeda.

Jepang dikenal sebagai negara dengan pekerja paling keras di dunia. Tentu saja, ada negara-negara yang bekerja lebih lama dari Jepang. Korea Selatan, misalnya, tetapi di Jepang, berita menyedihkannya adalah lebih dari 500 orang meninggal karena terlalu banyak bekerja setiap tahunnya. Orang modern bekerja sangat keras. Mereka bekerja sampai mati. Apa makna dan tujuan di balik pekerjaan itu?


Pekerjaan yang Tuhan lakukan adalah ekspresi karakter-Nya, dan pekerjaan itu pada akhirnya menyatakan kekudusan dan kemuliaan-Nya. Kehendak Bapa dan Anak adalah sama dalam pekerjaan itu, jadi Bapa dan Anak adalah sama.

Jadi, apakah 'pekerjaan itu' yang dilakukan oleh Bapa dan Anak secara bersama-sama? Pekerjaan itu diwakili oleh peristiwa salib dan kebangkitan. Apakah karakter dan kehendak Allah dalam karya ini? Hal ini tercermin dalam Yohanes 3:16.

"Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal."

Apakah tujuan pekerjaan Bapa dan pekerjaan Anak, pekerjaan mereka bersama, yaitu untuk membangkitkan orang-orang mati, yaitu mereka yang seharusnya dibinasakan, sebab sama seperti Bapa mempunyai hidup di dalam diri-Nya sendiri, demikian juga Ia telah mengaruniakan hidup kepada Anak, supaya mereka mempunyai hidup di dalam diri mereka sendiri, supaya setiap orang yang percaya kepada Anak tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.


Agar 'pekerjaan itu', yaitu pekerjaan bersama antara Bapa dan Anak dalam membangkitkan orang mati, dapat digenapi, Anak harus mati sendiri. Yohanes 12:24.

"Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya, Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jikalau biji gandum tidak jatuh ke dalam tanah dan mati, ia tetap satu biji saja, tetapi jika ia mati, ia akan menghasilkan banyak buah."

Kematian Yesus di kayu salib adalah karya bersama antara Bapa dan Anak. Karya bersama Bapa dan Anak bukanlah tipuan mata untuk menipu orang. Ketika Yesus berdoa di depan salib, Dia berkata bahwa keringat-Nya seperti tetesan darah yang jatuh ke tanah (Lukas 22:44).

Lukas 22:42 Lalu Ia berkata kepada mereka: "Ya Bapa-Ku, jikalau Engkau mau, ambillah cawan ini dari pada-Ku, tetapi janganlah seperti yang Kukehendaki, jadilah seperti yang Engkau kehendaki.

Orang kudus itu menyerahkan nyawanya untuk dirinya sendiri, dan Bapa menyetujui keheningannya.

Sebab bukan karena ada orang yang mengambil nyawa-Nya, Ia mati, tetapi Ia melakukannya atas kehendak-Nya sendiri, dan Ia melakukannya bersama Bapa.

"Aku memberikan nyawa-Ku supaya Aku mengambilnya kembali, supaya Bapa mengasihi Aku" (Yoh. 10:17).

Dan lagi, "Bukan manusia yang mengambilnya dari pada-Ku, tetapi Aku sendiri yang meletakkannya dan Aku berkuasa untuk meletakkannya dan mengambilnya kembali, dan perintah itu Kuterima dari Bapa-Ku" (Yoh. 10:18).

Karya bersama antara Bapa dan Anak adalah kematian di kayu salib; itu juga merupakan kebangkitan. Yesus, bulir gandum yang telah jatuh dan busuk, hidup kembali. Bapa membangkitkan Anak-Nya dari antara orang mati. Karya bersama dari salib dan kebangkitan ini, dilakukan untuk menghidupkan kembali kita yang telah mati dalam pelanggaran dan dosa.


2. Allah Tritunggal yang datang dan tinggal di dalam kita

Karya bersama antara Anak Yesus dan Allah Bapa, yaitu salib dan kebangkitan, dilakukan di luar diri kita. Karena karya itu dilakukan untuk kita, maka karya itu harus masuk ke dalam diri kita dan menjadi milik kita. Hanya dengan demikianlah karya bersama antara Bapa dan Anak menjadi sempurna.

Jadi, bagaimana pekerjaan Bapa dan Anak dapat menjadi milik kita? Ada seseorang yang menyelesaikan pekerjaan ini di dalam diri kita. Ya, itu benar. Dia adalah Roh Kudus. Dalam Yohanes 14:16 kita membaca,

"Aku akan minta kepada Bapa, dan Ia akan memberikan kepadamu seorang Penolong yang lain, supaya Ia menyertai kamu selama-lamanya."

Dalam ayat 18, Yesus berkata bahwa Ia tidak akan meninggalkan murid-murid-Nya sebagai yatim piatu, tetapi Ia akan datang kembali dan menerima kita di dalam diri-Nya, supaya di mana Ia berada, di situ juga kita berada. Di manakah itu? Di sebelah kanan takhta Allah Bapa. Jadi, apakah kita akan pergi ke sana sekarang juga, pada saat kita percaya? Tidak, sebelum kita pergi, Yesus datang untuk menerima kita terlebih dahulu.

Bagaimana dan kapan Dia datang? Di dalam Roh Kudus. Ayat 20.

"Pada waktu itulah kamu akan tahu, bahwa Aku di dalam Bapa dan kamu di dalam Aku dan Aku di dalam kamu" (Yohanes 14:20).

Ketika Roh Kudus berdiam di dalam kita, kita menjadi "tempat kediaman Bapa dan Anak. Yesus naik ke surga untuk menyediakan tempat bagi kita di dalam kerajaan surga, dan Roh Kudus turun ke dalam diri orang percaya untuk menyediakan tempat bagi Bapa dan Anak, sehingga salib dan kebangkitan, karya bersama antara Bapa dan Anak, dapat digenapi dan disempurnakan.

Anda orang-orang kudus yang menderita dan mengembara bahkan di bumi ini, apalagi di surga, Tuhan langit dan bumi telah datang ke tengah-tengah kita. Karena orang kudus Yesus, Allah, penguasa langit dan bumi, telah menjadi Bapa kita. Kita telah menjadi anak-anak Allah. Percayakah Anda? Beranilah. Angkatlah bahumu. Jadilah berani.

Di atas kayu salib, Yesus telah mengalahkan kekuatan-kekuatan jahat yang kotor di dunia. Roh Kudus telah datang di antara kita sehingga salib-Nya adalah salib kita dan kebangkitan-Nya adalah kebangkitan kita.

Pekerjaan memampukan kita untuk percaya dan menyadari salib dan kebangkitan sebagai karya bersama antara Bapa dan Anak, dan memilikinya sebagai milik kita, adalah pekerjaan Roh Kudus. Itulah sebabnya Dia adalah "Roh Kebenaran". Yesus adalah jalan kepada Bapa, kebenaran. Roh Kebenaran, Allah Roh Kudus, yang mengambil kebenaran ini dan membawa kita kepada Bapa.


3. Ketika Tritunggal berdiam di dalam kita, kita saling mengasihi.

Ayat 20 berkata, "Pada waktu itu kamu akan tahu, bahwa Aku di dalam Bapa dan kamu di dalam Aku dan Aku di dalam kamu." Artinya, kita dapat mengetahui apakah kita memiliki Bapa dan Anak di dalam diri kita atau tidak. Apakah Anda memiliki Bapa, Anak dan Roh Kudus di dalam diri Anda?

Ayat 21 memberi tahu kita bagaimana cara mengetahuinya.

"Barangsiapa menuruti perintah-Ku, dialah yang mengasihi Aku, dan barangsiapa mengasihi Aku, ia akan dikasihi oleh Bapa-Ku dan Aku akan mengasihi dia dan menyatakan diri-Ku kepadanya."

Bagi orang-orang berdosa, "menaati perintah" dan "mengasihi orang lain" adalah hal yang terpisah. Tetapi bagi Yesus, tidak ada perbedaan antara "menaati perintah-perintah" dan "mengasihi sesama." Tidak ada perbedaan antara mengasihi Allah dan mengasihi sesama. Menjalankan perintah-perintah Tuhan berarti mengasihi Allah dan mengasihi sesama manusia seperti diri Anda sendiri (Matius 22:37-40).

Apa artinya ketika dikatakan dalam ayat 23, "Jikalau seorang mengasihi Aku, ia akan menuruti firman-Ku"? Artinya, perintah-perintah itu bukanlah paksaan atau kekang. Untuk menjadi seorang yang menuruti perintah-perintah Tuhan, pertama-tama kita harus dikasihi oleh Tuhan.

1 Yohanes 4:19 Inilah kasih itu, yaitu bahwa kita mengasihi, karena Ia telah lebih dahulu mengasihi kita.

Kata-kata, 'Jikalau kamu mengasihi Aku, kamu akan menuruti firman-Ku' berarti bahwa mereka yang 'dikasihi oleh Allah' adalah mereka yang 'dapat mengasihi Allah dan mengasihi sesamanya'.

Dengan kata lain, hanya mereka yang telah menjadi tempat kediaman Roh Kudus yang dapat menerima kasih Bapa dan Anak, dan hanya mereka yang telah menerima kasih itu yang dapat 'mengasihi' dan 'menjadi kekasih'.


Untuk mengasihi kita, yang telah mati dalam pelanggaran dan dosa, dan untuk menghidupkan kita, Bapa dan Anak bersama-sama melakukan pekerjaan salib dan kebangkitan di luar diri kita, dan Tuhan Roh Kudus membuat pekerjaan bersama ini dimiliki dan diselesaikan di dalam diri kita. Inilah yang telah dilakukan oleh Tritunggal. Bagaimana Anda tahu bahwa pekerjaan ini telah diselesaikan di dalam diri Anda? Sederhana dan jelas. Yaitu dengan mengasihi Allah dan mengasihi sesama.

Lihatlah apa yang dikatakan ayat 12. Yesus berkata kepada murid-murid-Nya bahwa barangsiapa percaya kepada-Ku, pekerjaan-pekerjaan yang Kulakukan, ia akan melakukannya juga: pekerjaan-pekerjaan yang telah dilakukan-Nya, yaitu pekerjaan-pekerjaan yang dilakukan-Nya untuk mengasihi Bapa, pekerjaan-pekerjaan yang dilakukan-Nya untuk mengasihi kita, kita sebagai 'penerima kasih', juga akan melakukannya.


Santo Agustinus menjelaskan Tritunggal dalam hal kasih dengan cara ini. Bapa adalah yang mengasihi Anak, Anak adalah yang dikasihi oleh Bapa, dan Roh Kudus adalah kasih itu sendiri.

Saya harap Anda telah melihat bagaimana Tritunggal dan kasih saling berkaitan.


Ingatlah, Anda semua yang hampir tidak memiliki cukup uang untuk makan dan hidup. Kalian adalah penerima kasih Tritunggal. Apa yang telah Tritunggal lakukan bagi Anda, sekarang ingin dilanjutkan di dalam Anda, dengan Anda, dan untuk Anda.

Anda mencari pertolongan Roh Kudus sehingga apa yang Anda lakukan adalah karya Tritunggal. Mintalah kepada Bapa dan Putra untuk menolong Anda melakukan apa yang telah mereka lakukan bagi saya. Dan Anda akan dipenuhi dengan kuasa Roh Kudus. Amin.

조회수 1회댓글 0개

최근 게시물

전체 보기

20240616 少しもはばかることなく

(使徒言行録28:25~31) 今日は使徒言行録講解の説教を終えます。本文の内容は数週間にわたって詳しく見てきました。 そこで今日は使徒言行録全体を締めくくりつつ、使徒言行録という名前の中に含まれる「使徒」に焦点を当てて御言葉を伝えたいと思います。 1.イエス様が弟子にしてくださったこと 福音書をイエス様の教えと行なったことを記録した本だとしたら、使徒行伝はイエス様の弟子たちがイエス様の教えに従っ

Metode Penginjilan Paulus (Kisah Para Rasul 28:23-24)

Metode Penginjilan Paulus (Kisah Para Rasul 28:23-24) Ketika Anda percaya kepada Yesus dan diselamatkan, Anda memulai hidup yang baru - dan sebuah misi yang baru. Markus 16:15 berkata, "Pergilah ke se

パウロの伝道方法(使徒言行録28:23-24)

パウロの伝道方法(使徒言行録28:23-24) イエス様を信じて救われた聖徒は新しい人生を始めます。 そして同時に新しい使命を与えられます。マルコによる福音書16章15節に、「あなたがたは、全世界に行き、万民に福音を宣べ伝えなさい」と言われました。マタイによる福音書28章19節には、「ですから、あなたがたは行って、すべての民族を弟子にして、父と子と聖霊の名によってバプテスマを施しなさい」と言われま

Comments


bottom of page